Connect with us

MotoGP

Marc Marquez Memang Pantas Menjadi Juara MotoGP 2019

Published

on


Finroll.com Jakarta – Marc Marquez memang juara sejati di MotoGP. Lihat saja aksinya di sirkuit Philip Islands saat MotoGP Australia digelar pada Minggu (27/10/2019).

Pembalap asal Spanyol ini memainkan strateginya dengan baik. Tak pernah ngotot sepanjang balap, Marquez cukup mengintai Maverick Vinales hingga jelang finis.

Saat memasuki lap terakhir, Marquez menyodok Vinales yang sudah kehilangan keausan pada bannya. Jelang finis, Vinales harus membayar mahal kengototannya untuk mengejar Marquez di posisi terdepan. Motornya berguling dan posisi kedua pun lepas.

Faktanya bukan kali ini saja Marquez menggelar strategi seperti itu. Hampir sepanjang musim, dia selalu membuat was-was lawan yang akan memenangi balapan. Setidaknya, dia pernah melakoni balapan sengit melawan Andrea Dovizioso, Alex Rins, Fabio Quartararo dan teranyar Vinales.

Dari 17 seri yang dilalui, dia hanya gagal menang 6 kali; 5 kali posisi dua dan sekali tidak finis. Sedangkan 11 kali dilaluinya dengan kemenangan fantastis sehingga sudah jadi juara sejak MotoGP Thailand.

Kemenangan di Australia menjadi kemenangan kelima beruntun Marquez dalam lima balapan MotoGP 2019 terakhir. Secara keseluruhan Marquez sudah menang 55 kali di kelas paling bergengsi MotoGP.

Marquez pun masuk buku sejarah lagi. Dia menjadi pembalap Honda tersukses sepanjang massa. Dengan 55 kemenangan, Marquez melewati pencapaian legenda MotoGP, Mick Doohan.

“Akhir pekan yang sangat gila dengan cuaca dan segalanya. Maverick tampil sangat cepat hari ini, akan tetapi saya bisa membuntutinya dan pelan-pelan bisa meraih kemenangan,” kata Marquez seperti dikutip situs resmi Repsol Honda, Minggu (27/10/2019).

“Vinales mulai memacu motornya dengan cepat dan sulit dikejar pada barisan terdepan, akan tetapi saya tahu jika tetap bisa membuntutinya selama empat atau lima lap maka kemenangan itu tak mustahil,” tegas Marquez.

Punya Segalanya

Marquez tipikal pembalap yang komplet. Dia tidak saja cakap mengendalikan motor RC213V yang ditungganginya dengan baik, dia juga punya kejelian serta kecerdasan yang besar.

Satu hal lagi, Marquez selalu mau untuk belajar dari kesalahan. Lihat trennya setiap musim, catatannya selalu membaik dan terus membaik.

Kecerdasannya yang tinggi dipakainya saat merawat ban hingga finis. Sebelum MotoGP San Marino, dia sempat dipecundangi Andrea Dovizioso dan Alex Rins pada MotoGP Jeran dan Inggris.

Itu tidak membuatnya kecewa. Namun dia ogah memberi lawan kesempatan di momen krusial tiba. Bahkan pembalap debutan seperti Quartararo pun harus menyesali kegagalannya hingga dua kali beruntun disalip Marquez jelang finis balapan.

Aksi yang diperlihatkan Marquez memperlihatkan dirinya semakin matang. Dengan total 8 gelar juara dunia (6 MotoGP, 2 Moto2), Marquez sedang menapaki jalan menjalani legenda balap dunia.

Lawan-lawan Marquez juga tahu betapa sulit mengalahkan pembalap asal Spanyol itu. Vinales bahkan tidak menyesali kegagalannya untuk memenangi balapan di Australia.

“Faktanya saya sangat bahagia karena saya memberikan yang terbaik untuk setiap lap yang saya lakukan. Hari ini, saya memang hanya bertekad menang atau tidak sekalian,” ujarnya seperti dikutip crash.

Dua Misi

Gelar juara sudah didapatkan Marquez. Tapi di sisa dua seri terakhir, dia ternyata masih punya misi yang belum tuntas.

Dia masih harus membantu Repsol Honda agar menjadi juara konstruktor atau tim. Ini bisa dilakukan kalau dia sapu habis di dua seri terakhir.

Kesuksesannya di Phillip Island pun membantu Repsol Honda memangkas jarak dari Ducati Team, meski Jorge Lorenzo tidak menyumbang poin karena menyelesaikan balapan di urutan 16.

Repsol Honda kini memiliki 408 poin, tertinggal satu angka di belakang Ducati Team yang mendapat tambahan setelah Andrea Dovizioso menempati peringkat tujuh.

Dengan mempertahankan momentum, Marquez bisa mengangkat Repsol Honda melewati Ducati Team di MotoGP Malaysia dan Valencia.

Seperti ditegaskan beberapa kali sebelumnya, Marquez berambisi membawa Repsol Honda menjadi tim terbaik pada MotoGP 2019. “Berat, tapi saya akan berusaha,” ungkapnya.

Sumber asli: Repsol Honda

Advertisement

MotoGP

Kesan Lorenzo Setelah Menjalani Balapan Terakhir di MotoGP

Published

on

By

Pembalap Repsol Honda, Jorge Lorenzo, memutuskan pensiun dan menjalani balapan terakhirnya di MotoGP yang berlangsung di Sirkuit Ricardo Tormo, Minggu (17/11/2019) malam WIB. (AFP/PIERRE-PHILIPPE MARCOU)

Finroll.com, Jakarta – Jorge Lorenzo meluapkan kebahagiaan setelah menjalani balapan terakhirnya di MotoGP Valencia di Sirkuit Ricardo Tomo, Minggu (17/11/2019).

Alih-alih bersedih, Lorenzo menyebut merasakan kebebasan setelah menuntaskan balapan pada ujung kariernya itu. Tiga hal yang penting bagi Lorenzo ialah ia dalam kondisi sehat dan menikmati hidup. Itu merupakan alasan yang sangat kuat untuk merasa bahagia.

BACA JUGA : 

“Saya benar-benar bahagia,” kata Lorenzo, dikutip dari Crash.

“Saya merasakan banyak kebahagiaan. Saya merasa bebas. Saya meninggalkan olahraga ini dengan sehat, masih muda, dan dengan kemungkinan untuk menikmati hidup lebih lama,” imbuhnya.

Jorge Lorenzo mengakhiri kariernya di MotoGP dengan finis di posisi ke-13, sedangkan rekannya, Marc Marquez, meraih gelar juara.

Lorenzo tak sungkan untuk meluapkan perasaannya di depan media. Ini mungkin menjadi yang pertama kalinya sejak dia pulih dari cedera punggung yang dideritanya di Assen.

Pembalap asal Spanyol itu berbicara secara terbuka tentang emosinya sebelum balapan. Dia fokus menikmati balapan terakhirnya di MotoGP, tidak terobsesi, dan menghindari crash.

Merasa Kehilangan

Dua pembalap Repsol Honda, Marc Marquez (kiri) dan Jorge Lorenzo (kanan), diperkenalkan sebagai pembalap untuk MotoGP 2019 di Madrid, Rabu (23/1/2019). (AFP/Pierre-Philippe Marcou)

Satu-satunya kesedihan Lorenzo adalah ia tak lagi merasakan podium dan mengendarai motor.

“Juga orang-orang di sekitar saya,” katanya.

Lorenzo tentu saja emosional dan ada perasaan pedih ketika memutuskan berhenti. Sepanjang karier di lintasan MotoGP, Lorenzo meraih 68 kemenangan, 69 posisi pole, 152 podium, dan lima gelar juara dunia.(bola.com)

Sumber: Crash

Continue Reading

MotoGP

Adik Marquez Disebut Layak Dapat Kursi di Honda ketimbang Zarco

Published

on

By

Pembalap MotoGP Marc Marquez (kiri) bersama pembalap Moto2 Alex Marquez (tengah) dan pembalap Moto3 Lorenzo Dalla Porta (kanan) berswafoto di depan Valencia Motorcycle Grand Prix, Spanyol, Minggu (17/11/2019). Ketiganya sukses merebut gelar juara dunia tahun 2019. (AP Photo/Alberto Saiz)

Finroll.com, Jakarta – Adik Marc Marquez, Alex, yang bersinar di Moto2 2019, disebut layak mendapat kursi di Honda, ketimbang Johann Zarco.

Alez Marquez menjuarai Moto2 2019, mengikuti jejak sang kakak yang kampiun di MotoGP musim ini. Kegemilangan Alex memunculkan rumor baru, bahwa ia bisa saja dilirik Repsol Honda. Satu hal yang diyakini oleh banyak orang walau belum ada pernyataan resmi adalah Alex akan naik kelas musim depan.

“Jika Honda memutuskan untuk mengambil Alex Marquez, saya pikir itu keputusan terbaik,” kata pembalap Aprilia Gresini, Aleix Espargaro,

“Saya akan melakukan hal yang sama jika saya adalah Honda, karena Alex adalah juara Moto2, juga Marc akan senang,” ucapnya.

“Mungkin orang mengatakan bahwa Zarco layak mendapatkan kursi itu, bagi saya itu tidak benar. Bagi saya, jika Zarco pantas untuk itu, Pol dan saya pantas sepuluh kali lebih banyak,” tegasnya.

Rumor yang berkembang, Honda ingin mendukung Alex karena hubungan yang tidak baik antara KTM dengan Zarco. Zarco mundur lebih awal dan KTM menyetujui permintaannya membatalkan kontrak tahun kedua.

“Sikap yang ditunjukkannya bagi saya bukan profesional. Orang-orang di sekitar saya di Aprilia tahu berapa kali saya menangis tahun lalu, berapa kali saya menangis tahun ini, tapi ini pekerjaan kami, ini hidup kami,” katanya.

“Banyak orang di belakang kami, dengan banyak keluarga, bekerja sangat keras. Banyak orang menaruh banyak uang ke proyek-proyek ini. Jadi, untuk berhenti dan berkata, ‘motor ini sial, aku pulang’, bagi saya, dia tidak pantas menunggangi motor terbaik dan gabung tim terbaik di dunia (Honda).”

“Itu hanya pendapat saya,” kata Aleix Espargaro.

Gagal Finis

4. Johann Zarco (Yamaha) – 73 Poin. (AFP/Javier Soriano)

Setelah pamit dari KTM, Johann Zarco menjadi pembalap sementara LCR Honda untuk menggantikan Takaaki Nakagami yang menjalani operasi dan harus rehat hingga awal tahun.

Pada MotoGP seri terakhir di Valencia, Zarco gagal finis. Itu sebabnya, Aleix Espargaro menilai Zarco tidak pantas mendapat kursi tetap di Honda.(bola.com)

 

Sumber: Crash

 

Continue Reading

MotoGP

Teteskan Air Mata, Jorge Lorenzo Beri Ucapan Perpisahan

Published

on

By

Finroll.com, Valencia – Pembalap Repsol Honda, Jorge Lorenzo, membuat keputusan mengejutkan dengan pensiun dari MotoGP pada pada akhir musim ini. Dia mengaku gantung helm karena tak lagi memiliki motivasi baru di ajang tersebut.

MotoGP Valencia, Minggu (17/11/2019), akan menjadi balapan terakhir Jorge Lorenzo. Itu akan menjadi balapan ke-296 X-Fuera di ajang grand prix.

Saat mengumumkan keputusannya itu, Lorenzo tak dapat menahan air matanya menetes. Dia mengaku gagasan untuk mengakhiri kariernya di MotoGP sebenarnya mulai muncul setelah balapan MotoGP Belanda 2018, pada 30 Juni.

Namun, Lorenzo masih berusaha terus menundanya, dan mencari motovasi baru. Namun, ternyata dia tak lagi memiliki ambisi baru yang bisa menyelamatkan kariernya. Pembalap asal Mallorca itu tak mau terus membalap hanya untuk sekadar mencari poin atau finis di urutan kelima atau keenam, bahkan di posisi belakang.

Saat itulah, dia menyadari saatnya untuk menutup lembar kehidupannya di MotoGP sudah tiba.

“Setelah jatuh di Assen (MotoGP Belanda), kemungkinan pensiun mulai masuk akal. Saya ingin menunda keputusan itu selama mungkin. Saya ingin menjalani tur Asia dan melihat apakah saya mampu mengembalikan motivasi dan tampil sedikit lebih baik di motor Honda,” kata Lorenzo, seperti dilansir AS.

“Tapi, saya tak bisa menemukan motivasi itu. Setelah MotoGP Malaysia saya membuat keputusan dan menyampaikannya kepada Alberto Puig (bos Honda),” imbuh Lorenzo.

Dalam kesempatan tersebut, Jorge Lorenzo juga secara khusus meminta maaf kepada Honda karena tak bisa memenuhi harapan tinggi mereka.

Sebelum balapan MotoGP Valencia 2019, Jorge Lorenzo masih tercecer di posisi ke-19. Dia hanya mendulang 25 poin pada tahun ini.

Setelah pensiun, Jorge Lorenzo mengaku akan melakukan banyak hal. Namun, dia mengatakan belum memikirkannya secara detail.

“Saya belum merencanakan hidup saya. Saya akan menikmati liburan panjang setelah musim dingin, di suatu tempat yang kaya sinar matahari dan di pantai. Setelah kembali barulah saya melihat apa yang akan dilakukan,” urai Lorenzo.

Berikut ini ucapan emosional Jorge Lorenzo saat mengumumkan keputusannya pensiun dari MotoGP.

Ucapan Perpisahan Lorenzo

Halo semuanya dan terima kasih telah menerima undangan ini, yang membuat saya bangga dan senang. Sangat berarti bagi saya kalian bisa datang. Saya selalu bilang ada empat hari yang sangat penting bagi pembalap. Pertama, ketika menjalani debut di ajang grand prix, kemudian ketika kali pertama memenangi balapan, memenangi gelar juara dunia kali pertama karena tak semua orang bisa melakukannya, dan saya bisa mencapainya; dan ketika Anda mengumumkan pensiun.

Tak terbayangkan hari itu akhirnya tiba bagi saya. Saya berada di sini untuk mengumumkan bahwa ini akan menjadi balapan terakhir saya di MotoGP dan setelah balapan ini saya pensiun sebagai pembalap profesional.

Ini semua dimulai ketika saya berusia tiga tahun dan praktis saya mendedikasikan 20 tahun di olahraga ini. Orang-orang yang bekerja untuk saya tahu betapa perfeksionis saya, betapa banyak energi dan intensitas yang saya curahkan untuk motor. Untuk menjadi perfeksionis Anda harus punya motivasi pribadi. Masa 9 tahun saya di Yamaha sangat mengesankan, mungkin yang terbaik dalam karier saya.

Kemudian saya menyadari butuh perubahan. Saya memutuskan pindah ke Ducati dan itu menjadi pelecut motivasi. Meskipun hasilnya buruk pada awalnya, itu memberikan motivasi ekstra untuk tidak menyerah dan meraih hasil luar biasa di Mugello, di depan fans Ducati. Kemudian saya pindah ke Honda, yang juga menjadi tantangan baru. Bagi semua pembalap mengendarai Repsol Honda adalah impian.

Sayangnya, cedera datang terlalu dini dan memengaruhi hasil saya. Saya tak pernah dalam kondisi fisik normal untuk cepat dan kompetitif.

Saya tak pernah merasa alamiah dengan motor dan itu sulit. Tapi saya tak pernah kehilangan kesabaran dan lanjut bekerja dengan tim, berpikir itu hanya masalah waktu. Ketika saya mulai melihat cahaya di ujung terowongan, saya jatuh di tes Momtmelo dan dua pekan kemudian jatuh di Assen, dan kami semua tahu konsekuensinya.

Setelah Assen saya pulang dan mengevaluasi. saya tak ingin membuat keputusan terburu-buru. Tapi yang sebenarnya sejak saat itu gunung yang harus didaki sangat tinggi dan saya tak menemukan motivasi untuk menaikinya. Saya suka membalap. (kemudian suaranya pecah menahan tangis).

Minta Maaf kepada Honda

Pada titik ini pada karier saya, mustahil bagi saya mempertahankan motivasi dan target pada awal musim, itu tak realistis. Jadi saya harus mengatakan ini. Mohon maaf untuk Honda, dan terutama Alberto Puig, yang memberi saya kesempatan ini.

Saya ingat tes di Montmelo pada 2018 dengan sangat baik, pada pertemuan pertama kami dan kami bicara untuk kali pertama tentang perpindahan saya ke Honda. Saya bilang tak akan melakukan kesalahan, bahwa dia harus memercayai saya. Saya juga minta maaf kepada Honda, tapi saya rasa ini keputusan terbaik bagi saya dan tim. Karena Honda dan Lorenzo tak bisa hanya bertarung untuk poin, atau hanya berada di 5 besar atau podium. Kami adalah juara dan saya ingin juara di Honda.

Melihat karier saya yang luar biasa dan sukses, saya merasa menjadi pria yang beruntung. Kadang saya merasa satu dari jutaan orang yang beruntung. Saya bertarung melawan pembalap-pembalap hebat di generasi saya dan sebagian tak sesukses saya, dan beberapa gagal mencapai kelas premier dan harus mendedikasikan hidup mereka pada pekerjaan normal.

Saya selalu merasa bersyukur. Memang benar demi ini saya harus mengorbankan kehidupan saya, tapi Anda juga harus berada di tempat dan waktu yang tepat.

Saya menggunakan kesempatan ini untuk berterima kasih kepada semua yang membantu saya hingga berada di sini: Carmelo Ezpelata dan Dorna atas perlakuan yang selalu baik kepada saya. Juga kepada seluruh tim yang percaya kepada saya sepanjang karier: Derbi, Aprilia, Yamaha, Ducati, dan Honda. Terutama kepada Giampiero Sacchi, Gigi Dall’Igna, Lin Jarvis, dan Alberto Puig.

Tentu saja, juga ibu saya yang membawa saya ke dunia ini, ayah saya yang menularkan kecintaannya terhadap motorsport, dan pengorbanan yang harus dia lakukan. Serta terima kasih untuk fans, fan club, dan semua pencinta MotoGP yang tetap menjaga olahraga ini. Terima kasih atas bantuannya.

Sumber: AS

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Asco Global

Trending