Connect with us

International

Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu Resmi Buka Internasional Indonesia International Defense Science Seminar (IIDSS) 2019

Published

on


Keterangan foto : Menteri Pertahanan RI Jenderal TNI (Purn) Ryamizard Ryacudu foto bersama para peserta Seminar Internasional Indonesia International Defense Science Seminar (IIDSS) 2019 

Finroll.com — Universitas Pertahanan (Unhan) menggelar Seminar Internasional Indonesia International Defense Science Seminar (IIDSS) 2019 dengan Tema “Enhancing Defense Cooperation to Deal with Terrorism, Cyber Threats and Natural Disaster” seminar IIDSS berlangsung selama dua hari, pada 8-9 Juli 2019 yang dilaksanakan di Hotel Borobudur Jakarta pada hari pertama, dan selanjutnya hari kedua Seminar Call For Paper akan dilaksanakan di Kampus Bela Negara Universitas Pertahanan, Kawasan IPSC Sentul – Bogor

Seminar dibuka secara resmi oleh Menteri Pertahanan RI Jenderal TNI (Purn) Ryamizard Ryacudu yang sekaligus menjadi keynote speaker didampingi Rektor Universitas Pertahanan (Unhan) Letjen TNI Dr. Tri Legionosuko, S.IP., M.AP. Selain itu Seminar ini mengundang para pakar pertahanan sebagai pembicara dari Eropa, Amerika dan Asia.

Menhan RI dalam sambutannya menyampaikan seminar kali ini akan mempertemukan berbagai kalangan akademisi serta praktisi yang profesional di bidangnya sehingga diharapkan akan tersampaikan informasi ter-up date terkait tema seminar dan akan memunculkan ide-ide konstruktif yang dibangun atas dasar kejujuran akademis.

Universitas dan lembaga pendidikan tinggi pertahanan selain sebagai media kajian dan penelitian, eksistensi perguruan tinggi juga merupakan think thank pemerintah dalam mencari solusi terkait isu pertahanan serta dapat mendorong upaya untuk mempererat hubungan bilateral satu negara dengan negara lainnya,” jelasnya, Senin (8/7/2019).

Sesuai dengan tema iidss 2019 yaitu meningkatkan kerjasama pertahanan dalam menghadapi ancaman terorisme, siber dan bencana alam. kebijakan pertahanan Indonesia sudah jelas yakni diarahkan untuk membangun pertahanan yang tangguh guna menangkal berbagai ancaman dan memiliki posisi tawar dalam menjaga kedaulatan dan keutuhan wilayah NKRI.

Pembangunan pertahanan dilakukan secara terpadu baik dari sisi militer maupun non-militer melalui kebijakan sistem pertahanan negara yang menjadi faktor penting dalam mendukung stabilitas keamanan dalam negeri dan kawasan melalui penguatan kerja sama pertahanan yang terintegrasi diantara Kementerian, Lembaga dan TNI.

Seminar dilaksanakan menjadi dua sesi, dimana sesi pertama mengangkat tema “New Conceptions and Strategies in Countering Terrorism and Cyber Threats” di moderatori oleh VADM (Ret) Dr. Desi Albert Mamahit, M.Sc dengan pembicara Joao Miguel de Almeida Madaleno, dari The European Security and Defense College (ESDC) and European External Action Service (EEAS) dengan topik Shifting International Politics and Future Global War on Terror European Union Policy on Counterterrorism, Cyber and Hybrid Threats, Prof. Jim Q. Chen, Ph.D. dari The College of Information and Cyberspace at the National Defense University in Washington, D.C., U.S. topik Managing Defense Capacity in Countering Cyber Threats: Government Private Sector Collaboration dan Dr. Cho Hong – Je dari Korea National Defense University (NDU) topik North Korea’s Missiles: Past, Present, and Prospects, serta Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Letjen TNI (Purn) Hinsa Siburian topik Re-sharpening Policy and Strategy in Countering Cyber Threats and Terrorism.

Sementara pada sesi kedua mengangkat tema “New Ideas and Efforts in Humanitarian Assistance and Disaster Relief” selaku moderator Letnan Jenderal (Purn) I Wayan Midhio,. M.Phil. yang menghadirkan para pembicara diantaranya Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang diwakilkan oleh Deputi Pencegahan dan Kesiapsiagaan BNPB Ir. Wisnu Wijaya, M.Sc topik Japan’s Efforts to Make HADR More Responsive., LTG Mitsuru Nodomi Vice President dari National Defense Academy of Japan dengan topik Japan’s Efforts to Make HADR More Responsive, Dr. Indrajit Pal dari Asian Institute of Technology, Thailand topik Modern techniques for Disaster Risk Governance and Reconstruction strategy -A case study of Cyclone FANI 2019, India, serta Tiziana Bonapace dari United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific (UN ESCAP) topik Transformative Technologies For Smart Resilience.

Selain itu rencanaya pada malam hari setelah pelaksanaan hari pertama akan diselenggarakan gala diner untuk mempererat hubungan antara pembicara, partisipan dan seluruh pihak yang mendukung terlaksananya IIDSS tahun 2019.

Dan pada hari kedua tanggal 9 Juli 2019 akan dilaksanakan seminar Call For Paper, dalam kegiatan tersebut akan dipresentasikan 160 artikel dari dalam negeri maupun luar negeri tentang terorisime, bencana dan cyber.

Paper yang lolos dan memenuhi persyaratan sebanyak 160 peserta dari dalam dan luar negeri, dimana Paper Peserta yang lolos pada babak presentasi dan terpilih selanjutnya akan dipublikasikan di Prosiding ber ISSN di publisher terindeks Scopus, prosiding ber ISBN dan di Jurnal Unhan.

Seminar internasional ini juga dihadiri oleh para duta besar dan atase pertahanan yang ada di Jakarta. Begitu juga lembaga-lembaga internasional, LSM, think tank dan para pengamat militer.(red)

Advertisement Valbury

International

Corona Mengganas, Arab Saudi Larang Sementara Ibadah Umroh

Published

on

Dampak meluasnya corona membuat pemerintah Arab Saudi melakukan upaya pencegahan. Salah satunya adalah dengan menangguhkan sementara semua perjalanan umroh, termasuk kunjungan ke Masjid Nabawi di Madinah.

Hal ini diumumkan secara resmi oleh Kementerian Luar Negeri Arab Saudi, di Twitter, pada Kamis (27/2/2020) dini hari. Pemerintah mengatakan khawatir pada

Kerajaan juga menangguhkan izin masuk bagi siapapun di luar negeri itu yang memiliki visa pariwisata. Negeri kerjaan itu juga meminta warga tidak melakukan perjalanan ke negara di mana corona menyebar.

Sementara itu, corona kini menyebar di 45 negara. Penyebaran terbanyak di jazirah Arab berada di Iran, dengan total kematian per Rabu (26/2/2020) mencapai 15 orang.

 

Continue Reading

International

Makin Gawat! Corona Capai 45 Negara, 15 di Eropa

Published

on

Virus corona asal Wuhan, China, makin merajalela. Dari segi korban, wabah ini telah menginfeksi 81.322 orang secara global, dengan korban meninggal sebanyak 2.770. Namun demikian, korban sembuh telah mencapai 30.322 sejauh ini, menurut Johns Hopkins CSSE.

FINROLL.COM — Dari segi penyebaran, virus mematikan ini terus menyebar ke berbagai negara dunia. Pada Kamis pagi (27/2/2020), secara total sudah ada 45 negara yang mengkonfirmasi wabah, setelah enam negara melaporkan kasus pertama mereka pada Selasa.

Dari semua negara itu, sebanyak 12 negara ada di Benua Eropa. Bahkan Italia, yang ada di Eropa Selatan, menjadi salah satu negara di luar China yang melaporkan kasus kematian terbanyak akibat COVID-19, yaitu 12 korban jiwa.

Berikut data penyebaran virus corona di negara Eropa, mengutip laporan AFP:

1. ITALIA

Italia adalah negara Eropa yang paling terdampak wabah COVID-19, mengkonfirmasi 401 orang terinfeksi dan 12 kematian. Negara ini juga menjadi sumber penularan ke banyak negara lainnya di Eropa. Sebab Italia utara yang sangat parah terdampak, menjadi salah satu wilayah yang paling banyak dikunjungi turis dari berbagai negara tetangganya.

2. PRANCIS

Perancis sejauh ini telah mengkonfirmasi 18 kasus infeksi dan dua kematian. Sebagai tindakan pencegahan, Prancis telah mendesak warga negaranya untuk menghindari kunjungan ke Italia utara. Mereka juga meminta warga yang baru kembali dari China, Singapura, Korea Selatan, dan wilayah Italia seperti Lombardy dan Venice untuk tidak meninggalkan rumah selama dua minggu setelah mereka kembali.

3. JERMAN

Di Jerman, sejauh ini sudah ada 19 orang telah terinfeksi virus corona. Dua yang terbaru didiagnosis pada hari Selasa. Salah satunya adalah seorang pria berusia 25 tahun yang “diduga terinfeksi di Italia, di kota Milan”.

4. INGGRIS

Sejauh ini Inggris melaporkan 13 kasus. Pemerintah telah meminta para pelancong yang kembali dari daerah yang terkena dampak di Italia utara, China, Korea Selatan, dan Iran untuk mengisolasi diri mereka sendiri dan memberitahu pihak berwenang.

5. SPANYOL

Hal yang sama terjadi di Spanyol. Negara ini mengkonfirmasi 13 kasus sejauh ini. Dari jumlah itu, sembilan di antaranya melibatkan orang Italia atau orang yang baru-baru ini mengunjungi Italia.

Untuk menghentikan penyebaran, negara telah menyarankan warganya agar tidak bepergian ke wilayah Italia utara dan berusaha memeriksakan diri ke rumah sakit jika merasa mengalami gejala terjangkit seperti masalah pernapasan atau gejala seperti flu, apalagi setelah berkunjung ke daerah terdampak.

6. KROASIA

Tiga orang dinyatakan positif di negara ini. Di antara mereka yang positif terjangkit adalah seorang pria muda yang baru-baru ini tinggal di Italia dan saudaranya, sementara kasus ketiga terdeteksi pada hari Rabu pada seorang pria yang bekerja di kota Parma Italia.

7. AUSTRIA

Pasangan muda Italia telah dikonfirmasi positif corona. Hotel Innsbruck tempat wanita itu bekerja sebagai resepsionis sempat dikarantina tetapi keputusan itu kemudian dicabut pada hari Rabu setelah pemeriksaan dilakukan. Austria juga telah mendesak warga negaranya untuk tidak mengunjungi daerah-daerah yang terkena dampak di Italia.

8. FINLANDIA

Ada dua kasus di negara ini, yang pertama terdeteksi pada seorang turis China di Lapland. Sementara kasus kedua melibatkan seorang warga negara Finlandia yang baru-baru ini mengunjungi Italia utara. Ia dikonfirmasi terjangkit pada hari Rabu.

9. SWEDIA

Negara ini mengkonfirmasi dua kasus. Pertama, kasus terdeteksi pada Januari pada seorang wanita yang telah mengunjungi daerah Wuhan. Kasus kedua ditemukan pada Rabu kemarin.

10. BELGIA

Satu kasus terdeteksi pada seorang warga negara Belgia yang dipulangkan dari Wuhan, pusat epidemi, pada awal Februari. Dia telah menyelesaikan masa karantina.

11. GEORGIA

Georgia pada hari Rabu mengumumkan kasus pertama yang menjangkiti seseorang di wilayah Kaukasus Selatan.

12. YUNANI

Athena mengumumkan infeksi pertamanya pada hari Rabu, seorang wanita berusia 38 tahun yang baru saja kembali dari Italia utara.

Pada hari Selasa, pemerintah Yunani mengatakan bahwa jika terjadi wabah massal, maka negara akan mengaktifkan pembatasan sementara perjalanan ke dan dari negara-negara yang melaporkan banyak kasus serta menutup sementara sekolah, tempat ibadah, bioskop, teater, ruang olahraga dan bisnis.

13. NORWEGIA

Norwegia melaporkan kasus pertama Rabu. Seorang warganya yang kembali dari China pekan lalu positif terinfeksi virus corona dari Wuhan. Meski demikian, negeri Nordic itu menyatakan pasien terinfeksi dalam kondisi yang stabil.

“Orang itu tidak sakit, dalam kesehatan yang baik dan tidak menunjukkan gejala apapun,” kata seorang pejabat di Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia, Line Vold, dikutip dari AFP. “Sangat tidak mungkin mereka menulari yang lain.”

14. MAKEDONIA UTARA

Makedonia Utara melaporkan kasus pertama, setelah seorang wanita kembali dari Italia setelah berlibur selama satu bulan. Menteri Kesehatan Venko Filipce mengatakan kepada wartawan bahwa wanita itu mulai merasa tidak enak badan dengan gejala flu dua minggu lalu di Italia dan pergi ke rumah sakit.

15. RUMANIA

Rumania melaporkan kasus pertama pada Rabu. Seorang pria yang berhubungan dengan seorang warga Italia, yang mengunjungi negeri itu minggu lalu.

“Kini pasien dalam keadaan sehat dan belum menunjukkan gejala. Ia akan dipindahkan ke rumah sakit Bukares,” kata Menteri Kesehatan Victor Costache.

Tujuh orang lainnya yang tinggal bersama warga positif corona kini tengah dikarantina. Sebelumnya dalam tes yang dilakukan, mereka dinyatakan negatif.

Continue Reading

International

Kota di Italia Liburkan Sekolah dan Kantor, Disebabkan Kasus Corona Baru

Published

on

By

Finroll – Jakarta,  Sekolah, kantor, bar, tempat olahraga, diskotek dan toko yang menjual makanan di Kota Codogno, Italia diliburkan hingga lima hari ke depan. Kebijakan itu diambil pemerintah setempat lantaran ditemukan enam orang terinfeksi virus corona.

Codogno sendiri hanya memiliki penduduk sekitar 15 ribu orang. Tergolong kota kecil di bagian Italia Utara. Bakal ada 80 sekolah, kantor, toko dan tempat lain yang terdampak akibat kebijakan tersebut.

“Penemuan kasus menciptakan alarm waspada di seluruh kota,” ucap Wali Kota Codogno ,Francesco Passerini mengutip AFP, Sabtu (22/2).

Merujuk AFP, 3 dari 6 orang yang terinfeksi sudah dalam kondisi lemah. Salah satunya adalah pria berusia 38 tahun yang kini dirawat intensif.

Pria tersebut menghadiri acara makan malam bersama sejumlah orang yang baru pulang dari China pada Januari lalu. Saat makan malam tersebut, pria itu menunjukkan gejala-gejala flu.

Istri dari pria itu juga kini dirawat intensif bersama dengan seorang teman yang ditularkannya saat berolahraga.

Sementara 3 orang lainnya dinyatakan positif terinfeksi berdasarkan tes pertama. Tindak lanjut terhadap mereka akan ditentukan dalam waktu dekat.

Kasus di Codogno tersebut menambah jumlah kasus virus corona di Italia. Sebelumnya, telah ada 3 kasus. Mereka yang terinfeksi adalah warga negara China yang sedang berlibur namun mendadak jatuh sakit.

Mereka langsung diisolasi di rumah sakit di Roma, Italia sejak akhir Januari lalu.

Wabah virus corona (Covid-19) sendiri telah memakan lebih dari 2.000 korban jiwa. Hingga Jumat (21/2), ada 2.244 korban jiwa. Paling banyak adalah penduduk China, yakni 2.233 orang.

Jumlah kasus virus corona sendiri telah mencapai angka 74.500. Ada 16.330 orang yang diklaim telah sembuh. Pemerintah Taizhou, Provinsi Zheijang, China juga telah mengumumkan obat pertama untuk mengatasi virus corona.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading
Advertisement

Advertisement

Trending