Geliat kader PDI Perjuangan usung Puan jadi capres terus menguat

  • Bagikan
Jakarta (ANTARA) – Geliat kader PDI Perjuangan untuk mengusung Ketua DPR RI Puan Maharani sebagai calon presiden (capres) terus menguat, kata Ketua DPC Bojonegoro Abidin Fikri di Jakarta, Sabtu.

“Saya rutin diskusi langsung dengan kader dan pengurus di bawah. Dorongan dari mereka umumnya adalah kapan kita bisa secara resmi mengampanyekan Mbak Puan sebagai capres,” kata Abidin Fikri dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu.

Dinamika yang berkembang, mulai dari pengurus anak ranting, pengurus ranting hingga pengurus anak cabang (PAC), saat ini merasakan wacana tersebut menguatkan soliditas partai di tingkat bawah dan menjadi kebanggaan untuk bisa mengusung kader potensial.

Menurut dia, dinamika pencalonan Puan tersebut tidak bisa dicegah. Namun, kewenangan untuk memutuskan calon berada di tangan Ketua Umum Megawati Soekarnoputri, selain juga aspirasi kader di bawah yang berupaya membangun soliditas dan kebanggaan partai tetap seirama.

“Alasan kader yang menyuarakan Mbak Puan capres juga didasari kesadaran bagaimana strategi partai dalam jangka panjang. Mereka punya kesadaran tentang pentingnya kepemimpinan itu dituntun dengan ideologi partai, sehingga melihat Mbak Puan sosok yang tepat untuk diusung,” jelas Anggota DPR itu.

Baca juga: Ketua DPR jelaskan peran penting parlemen kurangi risiko bencana

Dengan adanya dinamika dan menguatnya geliat tersebut, tambahnya, tentu menjadi hal positif karena kader di bawah punya ruang untuk berdiskusi soal kapasitas dan rekam jejak kinerja Puan Maharani.

“Ini penting agar pengetahuan di masyarakat tentang Mbak Puan semakin luas karena secara kerja-kerja politik dan juga kerja sebagai pejabat publik Mbak Puan sebenarnya banyak menorehkan prestasi. Ini yang PDI Perjuangan melalui kader-kadernya bisa secara masif menyosialisasikan,” ujar Ketua PP Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi) itu.

Puan memiliki rekam jejak kinerja dan kepemimpinan yang membuatnya layak untuk diusung di Pilpres 2024, baik dalam jabatan publik di DPR sejak 2009 maupun jabatan eksekutif sebagai Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK).

Baca juga: Puan ajak kader PDIP jadikan Indonesia juara kopi dunia

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Fransiska Ninditya
COPYRIGHT © ANTARA 2022

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

-->