Kepala Bakamla RI: Latihan VBSS untuk antisipasi kejahatan maritim

  • Bagikan
Jakarta (ANTARA) – Kepala Badan Keamanan Laut (Bakamla) RI Laksamana Madya TNI Aan Kurnia mengatakan latihan Visit, Board, Search and Seizure (VBSS) Internasional merupakan salah satu upaya dalam rangka mengantisipasi berbagai bentuk kejahatan maritim.

“Ancaman kejahatan maritim yang semakin kompleks sebagai dampak perkembangan teknologi dan globalisasi hanya bisa dihadapi dengan profesionalisme sumber daya manusia,” katanya melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu.

Latihan VBSS merupakan program kerja sama Bakamla RI dengan United Nations Office on Drugs and Crime (UNODC) atau Kantor PBB Urusan Obat-obatan dan Kejahatan.

Baca juga: Bakamla RI resmikan pusat pelatihan maritim VBSS di Batam

Ia mengatakan ancaman yang semakin kompleks tersebut membutuhkan kompetensi sumber daya manusia yang tinggi, terutama dari Tim VBSS.

“Tujuannya, mengantisipasi tindak pelanggaran hukum di atas atau lewat kapal,” ujar dia.

Latihan VBSS akan diselenggarakan selama delapan tahap yang rencananya diikuti tujuh peserta perwakilan dari Malaysia, Filipina, Sri Lanka, Thailand, Vietnam, dan Bangladesh.

Baca juga: Bakamla dan Dubes RI untuk Vietnam bahas penyelesaian batas wilayah
Baca juga: Bakamla: PKKPH tidak ambil alih kewenangan penyidik

Untuk tahap satu, pelatihan dimulai pada 24 Juni hingga 6 Juli 2022 yang diikuti secara langsung oleh peserta dari Indonesia dan Malaysia, serta negara lain secara virtual. Keseluruhan latihan direncanakan selesai pada November 2022.

Upacara pembukaan dihadiri Regional Program Cooperation GMPC-UNODC Shanaka Jayasekara, pejabat utama Bakamla, kementerian, dan lembaga terkait di wilayah.

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

-->