简体中文EnglishBahasa Indonesia한국어Русский

Prajurit Kodam VI/Mulawarman sumbang 150 kantong darah

  • Bagikan
BAlikpapan (ANTARA) – Para prajurit TNI dan ASN Kodam VI/Mulawarman mendonorkan darahnya di Aula Markas Kodam, Jalan Jenderal Sudirman, Jumat. Terkumpul 150 kantong darah yang langsung diserahkan kepada Palang Marah Indonesia (PMI) Cabang Balikpapan.

“Semua satuan yang ada di Balikpapan ikut, ada dari Lanal dan Lanud juga,” kata Kepala Staf Panglima Kodam VI/Mulawarman, Brigadir Jenderal TNI Ibnu Bintang Setiawan, yang turut menyumbangkan darahnya.

Donor darah ini untuk memperingati Hari Ulang Tahun ke-77 TNI pada 5 Oktober 2022 mendatang.

Baca juga: Lanal Kendari peringati HUT ke-77 TNI AL dengan menggelar donor darah

“Kami berharap sumbangan darah ini bisa menambah stok darah di PMI dan bisa menolong mereka yang membutuhkan,” kata Panglima Kodam VI Mulawarman Mayjen TNI Tri Budi Utomo dalam kesempatan terpisah.

Donor daerah ini juga sesuai dengan tema peringatan HUT Ke-77 TNI tahun 2022 ini, yaitu “TNI adalah Kita”, di mana TNI harus hadir di masyarakat sebagai solusi. Prajurit harus mampu membantu memecahkan masalah atau menjadi motor kegiatan di lingkungan tempat tinggalnya.

Baca juga: Pangdam Jaya apresiasi donor darah Perempuan Jenggala dan TNI-Polri

Selain donor darah yang dilaksanakan di Aula Kodam VI/Mulawarman di Balikpapan, kegiatan serupa juga digelar di seluruh satuan di dalam jajaran Kodam VI/Mulawarman. “Yakinlah bahwa setetes darah yang kita sumbangkan akan sangat berarti bagi keselamatan jiwa orang lain,” kata Panglima Tri Budi.

Menurut Ketua PMI Balikpapan, drg Dyah Muryani, Kota Minyak itu membutuhkan tidak kurang dari 2.000 kantong darah per bulan. Dari PMI darah tersebut didistribusikan ke rumah-rumah sakit.

Kemudian, dari empat golongan darah, yaitu A, B, 0, dan AB, maka AB menjadi golongan darah yang paling jarang diperlukan. “Ada saja donornya, tapi tidak sebanyak darah golongan lain,” kata dia.

Baca juga: Sambut HUT ke-76 TNI, Kodam IX/Udayana gelar donor darah serentak

Karena darah utuh hanya tahan disimpan 35 hari di dalam lemari pendingin di PMI, sementara selama 35 hari itu, tidak selalu ada yang memerlukan darah golongan AB, sehingga kadang terpaksa dibuang, maka PMI kerap kali menahan pendonor darah AB untuk menyumbangkan darahnya. Sebagian pendonor darah AB ini adalah para prajurit TNI di berbagai satuan di Balikpapan. 

Selama disimpan di lemari pendingin khusus, kantong-kantong darah itu harus diperlakukan khusus pula sebagai bagian dari perawatan. “Nanti pas ada yang diperlukan saja baru kami panggil untuk mendonor,” kata dia.

Baca juga: Kodam Kasuari aksi sosial donor darah untuk sambut HUT ke-76 TNI

Untuk darah golongan lain karena lebih banyak pendonornya, walaupun yang membutuhkan juga banyak, maka relatif tidak bermasalah. 

Pewarta: Novi Abdi
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2022

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

简体中文EnglishBahasa Indonesia한국어Русский
-->