Connect with us

Business

Ojol Malaysia Yakin Bisa Bersaing dengan Gojek dan Grab di RI

Published

on


Finroll.com – Perusahaan ride hailing atau taksi online asal Malaysia Bitcar diyakini bisa bersaing dengan dua pemain besar industri transportasi online, Gojek dan Grab.

Chief Operational Officer (COO) Bitcar Christiansen Wagey mengatakan bila perusahaannya akan semaksimal mungkin melayani masyarakat meski industri transportasi online di Indonesia telah dikuasai dua perusahaan itu.

“Ini tantangan menarik, tapi kami yakini bahwa dukungan dari driver online dan masyarakat, Bitcar dapat eksis dan berkembang,” kata Christiansen melalui pesan singkat kepada CNNIndonesia.com pada pekan lalu.

Keberadaan sejumlah ojek online (ojol) di Indonesia mengalami pasang surut. Christiansen menyadari tidak sedikit perusahaan ojol yang pada akhirnya mengibarkan bendera putih seperti Topjek, Ladyjek, hingga Blujek.

Sesuai rencana, Bitcar baru akan memulai operasional sebagai penyedia taksi online pada pekan kedua Agustus 2019. Mereka yang mengelola Bitcar sebelumnya bekerja sebagai mitra atau pengemudi perusahaan online Grab maupun Gojek.

“Perusahaan ini (Bitcar) dari Malaysia, tapi untuk Indonesia diserahkan sepenuh kepada dan kawan-kawan untuk mengelola,” ucap Christiansen.

Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Asosiasi Driver Online (ADO) yang juga menjadi mitra Bitcar mengaku tetap optimistis meski keberadaan Grab dan Gojek sudah cukup besar di Indonesia bahkan di antaranya menyandang status decacorn atau nilai valuasi startup lebih dari US$10 miliar.

Menurut dia Grab dan Gojek juga memulai bisnis dengan modal tak besar. Berkembangnya dua perusahaan tersebut dianggap karena kinerja mitra, yaitu taksi dan ojek online.

“Karena awalnya kedua aplikasi tersebut juga tidak memulai dengan modal awal yang besar, tapi karena driver online lah mereka sekarang bisa sukses,” ucapnya.

Kendati begitu, Christiansen belum tertarik membahas nilai investasi awal Bitcar saat ini.

“Itu (investasi kami) rahasia perusahaan. Yang jelas kami masuk ke industri ini membawa konsep fun riding, fun driving. Kami ingin menciptakan perjalanan yang aman dan nyaman, baik untuk pengguna maupun pengemudi,” tutup Christiansen.

Advertisement

Business

Kideco Raih 3 Penghargaan Indonesian Mining Association Award 2019

Published

on

Finroll.com — PT Kideco Jaya Agung (Kideco), anak perusahaan energi terintegrasi PT Indika Energy Tbk, meraih 3 penghargaan sebagai Perusahaan dengan Pembayar Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNPB) Terbaik, Perusahaan Batubara Pengguna Produk

Dalam Negeri Terbaik dan Perusahaan Batubara Pelaksana Pemberdayaan Masyarakat Terbaik 2019 oleh Indonesian Mining Association (IMA).

Menteri ESDM Arifin Tasrif dan Ketua IMA Ido Hutabarat memberikan langsung penghargaan tersebut kepada Managing Director & CEO Indika Energy, Azis Armand.

Acara ini dihadiri oleh Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, yang dalam sambutannya mengatakan industri pertambangan merupakan salah satu sektor industri yang memberikan kontribusi besar bagi negara melalui peningkatan pendapatan ekspor, peningkatan aktivitas ekonomi, pembukaan lapangan kerja dan sumber pemasukan terhadap pendapatan baik untuk pemerintah daerah maupun pemerintah pusat. Presiden juga mengatakan saat ini Indonesia tetap membutuhkan batubara untuk berbagai hal.

“Indonesia memerlukan batubara untuk berbagai keperluan diantaranya untuk pembangkit listrik,” tegas Presiden dalam pidatonya.

Sementara itu Ketua Umum IMA, Ido Hutabarat mengatakan bahwa pencapaian sektor pertambangan dan kontribusinya bagi negara patut diapresiasi karena hal ini merupakan bentuk komitmen dan hasil kerja keras perusahaan-perusahaan di sektor pertambangan.

Berdasarkan data dari Kementerian ESDM, realisasi Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari sektor mineral dan batu bara (minerba) hingga 23 September 2019 mencapai Rp 29,26 triliun. Realisasi
tersebut baru 67,62% dari target yang ditetapkan senilai Rp 43,27 triliun.

Penghargaan IMA digelar setiap tahun sebagai bentuk apresiasi terhadap perusahaan tambang dengan kinerja terbaik dalam beberapa aspek dan sekaligus untuk memberikan motivasi pada semua pihak agar meningkatkan kinerja masing-masing.

Kideco adalah perusahaan batubara milik Indika Energy dan merupakan salah satu yang terbesar dan terefisien di Indonesia. Kideco menargetkan capaian produksi sebesar 34 juta ton pada tahun 2019, dan hingga Oktober 2019, produksi batubara Kideco telah mencapai 28,7 juta ton.

Kideco memasok batubara bersih dan ramah lingkungan untuk pembangkit listrik tenaga uap yang menjadi kunci penggerak roda ekonomi masyarakat Indonesia.

Ke depannya, Kideco bersama Indika Energy Group akan terus menjajaki peluang dan
mengoptimalkan keunggulan operasional untuk terus memberikan kontribusi terbaik bagi Indonesia,” tutur Azis Armand usai menerima penghargaan.(red)

Continue Reading

Pasar Modal

China Tak Akan Tunduk Pada AS, Wall Street Diimplikasi Lesu

Published

on

By

Finroll.com,Jakarta – Kontrak futures indeks bursa saham acuan Wall Street diimplikasikan bergerak ke Selatan pada pembukaan perdagangan hari ini (19/11/2019) setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump kembali mengancam akan menaikkan bea masuk atas produk impor asal China jika damai dagang tidak tercapai.

Pada pukul 17:25 WIB, kontrak futures Dow Jones dan S&P 500 melemah masing-masing 127,02 poin dan 13,18 poin. Sementara kontrak futures Nasdaq turun 44,49 poin.

Pergerakan pasar saham beberapa minggu ini cukup volatil seiring dengan investor yang terus mencari kejelasan terkait hubungan dagang AS dan China. Terlebih lagi mengingat tenggat waktu kenaikan tarif atas produk Made in China yang dijadwalkan pada 15 Desember semakin dekat.

Perwakilan dagang kedua negara sebagian besar selalu menyampaikan bahwa diskusi dagang berlangsung konstruktif. Akan tetapi, tidak lama berselang, pernyataan Washington dan Beijing masih membawa awan kelabu. Reporter CNBC International, Eunice Yoo, melaporkan bahwa pejabat China pesimistis terhadap prospek perjanjian dagang AS-China.

Penyebabnya, China dibuat kesal dengan pernyataan Presiden AS Donald Trump bahwa AS belum menyepakati penghapusan bea masuk tambahan yang sebelumnya dibebankan terhadap produk impor asal China. Padahal, pihak China menganggap bahwa mereka telah mencapai kesepakatan terkait dengan hal tersebut dengan AS.

Mood Beijing terkait deal dagang sangat pesimistis. China kecewa setelah Trump mengatakan tidak ada tarif yang ditarik,” ujar Yoo.

Kemudian pada Selasa (19/11/2019), Trump dalam rapat kabinet di Gedung Putih mengancam akan menaikkan tarif yang lebih tinggi jika kesepakatan dagang dengan China tidak dapat dicapai. “Jika kita tidak membuat kesepakatan dengan China, saya akan menaikkan tarif bahkan lebih tinggi,” katanya sebagaimana dikutip dari Reuters, Rabu (20/11/2019).

Ancaman ini sepertinya tidak langsung membuat Negeri Tiongkok tunduk. Sebagai ganti ditekannya perjanjian damai dagang, China memang meminta AS untuk menghapuskan bea masuk yang berlaku. Namun bukan berarti untuk mencapai keinginan tersebut, Beijing akan mengiyakan segala permintaan Washington.

“China tidak akan menyerah kepada AS sejauh menyangkut perang dagang,” ujar Juru Bicara Kementerian Perdagangan China, Gao Feng, dilansir CNBC International. Meskipun Gao menambahkan bahwa keputusan tersebut akan memberi dampak pada China, seperti penutupan paksa beberapa perusahaan dan relokasi aset.

Pada hari ini investor akan mencermati jumlah persediaan minyak dan gas bumi AS per posisi 15 November 2019 yang akan diumumkan pukul 20:30 WIB.

Continue Reading

Investasi

Perusahaan Jepang dan Korea Bakal Investasi Rp61,8 T di RI

Published

on

By

Finroll.com, Jakarta — Perusahaan kimia Jepang dan Korea Selatan akan investasi di Indonesia dengan total nilai Rp61,8 triliun. Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengungkapkan komitmen investasi itu disampaikan oleh Asahi Chemical dan Lotte Chemical.

Dua kesepakatan tersebut dilakukan saat Agus mengunjungi kedua negara. Asahi akan investasi senilai Rp1,3 triliun. Sementara, Lotte akan investasi senilai US$4,3 miliar atau setara Rp60,5 triliun.

Agus mengungkapkan Asahi akan melakukan perluasan fase ketujuh pabrik mereka di Cilegon.

“Perluasan pabrik di Cilegon tersebut senilai Rp1,3 triliun,” ujar Agus dikutip dari Antara, Selasa (19/11).

Agus memaparkan perusahaan asal Jepang itu akan memproduksi 200 ribu metrik ton produk polyvinyl klorida (PVC) per tahun. Ia menyebut Asahi sempat mempertanyakan pasokan bahan baku garam. Namun, Agus memastikan ketersediaan bahan baku tersebut.

Sementara itu, Lotte bakal mendirikan pabrik dan mengerek kapasitas produksi. Rencananya, perusahaan akan mengalokasikan US$3,5 miliar (Rp49 triliun) di Cilegon.

Sedangkan sisanya untuk meningkatkan kapasitas produksi naphta cracker menjadi 3,5 juta ton per tahun dari rencana sebelumnya sebesar 2 juta ton per tahun.

Bahan baku tersebut selanjutnya diolah untuk menghasilkan beberapa produk turunan yakni ethylene, propylene, polypropylene dan produk turunan lainnya.

“Iya, mereka mau tambah investasi meskipun pabriknya sedang dalam pembangunan,” jelas Agus.

Kepala Unit Bisnis Lotte Kim Kyo Hyun menyampaikan keputusan untuk menambah investasi diambil mengingat Indonesia masih bergantung pada produk petrokimia impor.

“Kami membangun pabrik petrokimia untuk menggantikan barang impor yang dilakukan supaya bisa diproduksi di dalam negeri,” ungkap Kim.

Sumber Berita : CNNIndonesia.com

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Asco Global

Trending