Connect with us

Hukum & Kriminal

Penghinaan Presiden dalam RKUHP dan Langkah Mundur Reformasi

Published

on


DPR berencana mengesahkan Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP) dan mengejar tenggat ketok palu pada Selasa, 24 September 2019. Tapi koalisi masyarakat sipil yang mengatasnamakan diri Aliansi Nasional Reformasi RKUHP mencatat draf aturan itu masih memuat sejumlah permasalahan, salah satunya pasal penghinaan terhadap presiden.

Pasal tersebut dianggap berbahaya bagi kehidupan berdemokrasi dan sebuah langkah mundur terhadap reformasi yang sudah diperjuangkan bertahun-tahun.

Dalam draf RKUHP, aturan tersebut tercantum dalam Pasal 218 dan 219 tentang penyerangan kehormatan atau harkat dan martabat presiden dan wakil presiden.

Pasal 218 mengatur bahwa setiap orang yang dianggap ‘menyerang kehormatan’ presiden dan wakil presiden bisa dipidana maksimal 3,5 tahun atau denda Rp150 juta. Sementara Pasal 219 menyebut setiap orang yang menyiarkan, mempertunjukkan atau menempelkan tulisan atau gambar yang dianggap menyerang kehormatan dan martabat presiden dan wakil presiden di depan publik terancam hukuman paling lama empat tahun enam bulan atau denda paling banyak kategori IV, yakni maksimal Rp150 juta.

Pakar hukum pidana dari Pusat Studi Konstitusi (Pusako) Fakultas Hukum Universitas Andalas, Feri Amsari memprediksi kedua pasal itu berpotensi menjadi pasal karet. Sebab tak ada kriteria jelas mengenai yang dimaksud dengan frasa ‘menyerang kehormatan’ tersebut.

“Sangat potensial menjadi pasal karet. Harusnya pasal-pasal yang menurut MK [Mahkamah Konstitusi] melanggar UUD 1945 tidak dapat lagi dihidupkan melalui undang-undang baru,” jelas Feri kepada CNNIndonesia.com melalui pesan singkat.

Feri merujuk pada putusan Mahkamah Konstitusi pada 2006 silam. Saat itu MK membatalkan pasal penghinaan presiden dan wakil presiden. Hakim MK kala itu menilai pasal tersebut bisa menimbulkan ketidakpastian hukum lantaran tafsirnya yang amat rentan manipulasi.

Atas dasar itu Feri melihat, penghidupan kembali pasal ini hanya akan menimbulkan polemik. Sebab keberadaan aturan ini membuat presiden dan rakyatnya saling ‘bertarung’ satu sama lain dalam medium peradilan.

“Apalagi pasal penghinaan terhadap presiden itu delik aduan, pasal ini sangat mungkin membuat masyarakat dan presidennya sendiri berhadap-hadapan,” sambung dia lagi.

Karena sudah diputuskan bertentangan dengan UUD 1945 maka pengusulan kembali pasal itu sama saja dengan melawan konstitusi.

“Saya usulkan agar DPR tidak mencoba-coba memasukkannya ke undang-undang kembali,” kata dia.

Potensi Ancaman untuk Jurnalis

Tak cuma membahayakan bagi masyarakat, pasal penghinaan presiden itu juga mengancam jurnalis. Menurut Anggota Dewan Pers, Arif Zulkifli Pasal 218 dan 219 RKUHP ini juga menambah panjang daftar ancaman kriminalisasi terhadap jurnalis.

Kendati selama ini proses pidana bisa dicegah melalui nota kesepahaman antara lembaganya dengan kepolisian–penanganan perkara terkait dunia jurnalisme akan diurus Dewan Pers–. Namun bagaimanapun, potensi kriminalisasi lewat pasal tersebut menurutnya tetap sangat terbuka.

“Tapi ada juga mereka yang mempersoalkan dengan pencemaran nama baik, UU ITE. Nah sekarang dengan RKUHP, itu ditambah porsinya. Jadi rongrongan kepada media begitu besar,” kata Azul–sapaan Arif Zulkifli kepada CNNIndonesia.com melalui sambungan telepon.

Azul mengingatkan, tingkatan nota kesepahaman Dewan Pers dan Kepolisian dalam tata hukum perundang-undangan berada jauh di bawah undang-undang. Itu sebab, DPR perlu memikirkan kembali pasal demi pasal dengan seksama.

Untuk itu, Azul meminta anggota dewan bisa lebih cermat menimbang draf RKUHP sebelum disahkan. Itu sebab ia mengusulkan pembatalan atau setidaknya penundaan pengesahan agar setiap pasal bisa dirembuk secara detail dan matang.

Secara khusus ia menggarisbawahi perihal pasal-pasal yang mengancam kebebasan pers. Menurutnya kebebasan itu didapat tidak dengan mudah. Tepat pada 21 tahun lalu, lewat UU Nomor 40 tahun 1999, para jurnalis baru bisa menikmati kebebasannya usai puluhan tahun ‘dicengkeram’ Orde Baru.

“Itu sudah kita akui sejak 21 tahun lalu, sejak reformasi, kemudian diwujudkan dengan UU Pers. Maka menurut saya tidak perlu ada langkah mundur karena itu akan bertentangan dengan keinginan publik soal keterbukaan dan transparansi melalui media massa.”

Diketahui selain penghinaan terhadap presiden, dalam draf RKUHP terdapat juga pasal karet lainnya. Misalnya Pasal 240, 241, 353, dan 354 yang mengatur tentang jerat hukum bagi siapa saja yang dianggap menghina ideologi negara, pemerintah yang sah dan badan umum.

“Setiap orang yang di muka umum melakukan penghinaan terhadap pemerintah yang sah yang berakibat terjadinya kerusuhan dalam masyarakat akan dipidana,” bunyi Pasal 240. Orang yang melanggar diancam hukuman maksimal tiga tahun penjara atau denda Rp150 juta.

Melalui Pasal 353 dan 354, ancaman serupa juga ‘mengintai’ orang-orang yang dianggap menghina kekuasaan umum dan lembaga negara.

Aliansi Nasional Reformasi KUHP merekomendasikan penghapusan pasal-pasal tersebut karena dianggap tak lagi relevan. Aturan itu menurut aliansi dibuat pada masa kolonial sehingga saat ini tak lagi diperlukan.

Advertisement

Hukum & Kriminal

OMG! Koruptor RI Ini Kembalikan Uang Setinggi Menara Petronas

Published

on

By

Finroll.com, Jakarta, – Kokos Jiang alias Kokos Leo Lim berencana mengembalikan uang yang dikorupsinya sebanyak Rp 477 miliar ke Kejaksaan Agung (Kejagung) siang ini. Bila ditumpuk, maka uang itu bisa setinggi Menara Petronas, bahkan lebih tinggi!

Kokos adalah Direktur Utama PT Tansri Madjid Energi (PT TME). Ia mengatur sedemikian rupa agar operasi pengusahaan penambangan batubara agar jatuh kepadanya. Kokos melakukan serangkaian perbuatan yaitu tidak melakukan desk study dan kajian teknis, melakukan pengikatan kerja sama jual-beli batu bara yang masih berupa cadangan serta membuat kerja sama tidak sesuai spesifikasi batu bara yang ditawarkan.

Atas perbuatannya itu, negara merugi hingga Rp 477 miliar. Jaksa yang mengendus patgulipat tersebut kemudian menyidik dan mendudukkan Kokos di kursi pesakitan.

Awalnya, Kokos dihukum bebas oleh Pengadilan Tipikor Jakarta. Jaksa tidak terima dan mengajukan kasasi. Pada tanggal 17 Oktober 2019, MA memvonis Kokos Jiang alias Kokos Leo Lim telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana.

Kokos divonis atas kasus korupsi proyek pengadaan batu bara yang merugikan negara Rp 477 miliar. Kokos dihukum 4 tahun penjara dan Rp 200 juta dan pidana tambahan membayar uang pengganti Rp 477 miliar.

Kokos kemudian ditangkap ditangkap di rumahnya di Jalan TB Simatupang, 71 Ciracas, Jakarta Timur pada 11 November 2019. Setelah hukuman badan dijalani, ia akan mengembalikan uang yang dikorupsinya siang ini.

“Pelaksanaan eksekusi siang ini pukul 12.30 WIB, setelah salat Jumat,” kata Kapuspenkum Kejagung, Dr Mukri kepada detikcom, Jumat (15/11/2019).

Lalu berapa banyak yang cash Rp 477 miliar? Rencananya, Kokos akan mengembalikan dalam pecahan Rp 100 ribu. Berikut ini perhitungan uang pecahan Rp 100 ribu bila ditumpuk:

Rp 10.000.000 = 1 gepok = 1 cm
Rp 100.000.000 =10 gepok= 10 cm
Rp 1.000.000.000 = 100 gepok= 100 cm = 1 meter

Rp 10.000.000.000 = 1.000 gepok = 1.000 cm= 10 meter
Rp 100.000.000.000=10.000 gepok=10.000 cm=100 meter
Rp 477.000.000.000=470.000 gepok= 470.000 cm=470 meter

Lalu seberapa tinggi 470 meter?

Tinggi Menara Eiffer hanya 324 meter. Maka uang Kokos sudah melebihi tinggi Menara Eiffel. Bila dibandingkan dengan Menara Kembar Petronas yaitu 451 meter, uang Kokos pun masih lebih tinggi!

Sumber Berita : Detik.com

Continue Reading

Hukum & Kriminal

Ari Yusuf Amir : Pentingnya Pemegang Saham Itu Diberikan Juga Tanggungjawab Pidana

Published

on

Finroll.com — Praktisi hukum Ari Yusuf Amir berhasil meraih gelar doktor (S3) dalam bidang ilmu hukum dari Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia (UII) dengan hasil predikat kelulusan sangat memuaskan. Gelar tersebut diperolehnya setelah menjalani sidang terbuka promosi doktor yang berlangsung di Auditorium UII, Jalan Kaliurang, Sleman, Yogyakarta, Jumat (8/11/2019).

Sidang terbuka dipimpin Fathul Wahid, Rektor UII. Sementara selaku promotor dalam sidang terbuka itu adalah Prof. Dr. Edward Omar Sharif Hiariej dengan Co-Promoter, Dr Siti Anisah. Anggota penguji diantaranya, Prof. Nindyo Pramono, Prof. Nyoman Serikat Putra Jaya dan Dr. Artidjo Alkostar, mantan hakim agung.

Dalam sidang terbuka tersebut, pengacara senior yang juga pendiri Law Firm Ail Amir & Associates ini berhasil mempertahankan disertasinya berjudul ‘Sistem Pertanggungjawaban Dan Penerapan Sanksi Pidana Terhadap Pemegang Saham Korporasi Sebagai Subjek Hukum Pidana’.

“Dari hasil penelitian disertasi saya ini, saya melihat begitu pentingnya pemegang saham itu diberikan juga tanggungjawab pidana,” kata Ari kepada para wartawan usai menjalani sidang terbuka.

Rektor UII yg juga Ketua Sidang terbuka promosi doktor, Fathul Wahid memberikan ucapan selamat kepada Ari yang telah berhasil meraih gelar doktor.

“Saya berikan selamat kepada Ari Yusuf Amir,” kata Fathul saat menutup sidang terbuka.

Dalam disertasinya itu, Ari mengulas bahwa banyak kasus pidana di Indonesia yang seringkali tidak lepas dari peran korporasi. Kejahatan yang dilakukan korporasi ini menimbulkan sejumlah kerugian, seperti kerusakan lingkungan dalam kasus kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

Juga kejahatan ekonomi, dan kejahatan perbankan, seperti pencucian uang (money laundering), memainkan harga barang secara tidak sah (price fixing), penipuan iklan (false advertising), kejahatan dibidang teknologi, korupsi dan sebagainya.

Menurut Ari, modus kejahatan korporasi biasanya dilakukan secara terselubung, terorganisasi, dan berdasarkan suatu keahlian tertentu yang dimiliki oleh seseorang. Karena itu sulit untuk menentukan siapa korban, siapa pelaku kejahatan, dan bagaimana membuktikan hubungan kausalitas secara langsung antara perbuatan dengan timbulnya korban.

Undang-Undang No. 40 Tahun 2007 Tentang Perseroan Terbatas (UU PT), membatasi pertanggungjawaban pemegang saham yang diatur dalam Pasal 3 ayat (1) yaitu pemegang saham perseroan tidak bertanggung jawab secara pribadi atas perikatan yang dibuat atas nama perseroan dan tidak bertanggung jawab atas kerugian perseroan melebihi saham yang dimiliki. Pemegang saham hanya bertanggung jawab terbatas pada nilai nominal saham yang dimiliki.

Pemahaman ini pada dasarnya mengacu pada pengertian perseroan terbatas yang terdiri dari kata ‘perseroan’ dan kata ‘terbatas’. ‘Perseroan’ maknanya adalah (sero-sero atau saham) ‘modal perusahaan terbagi atas sero-sero atau saham’. Sementara itu, kata ‘terbatas’ bermakna terbatasnya tanggung jawab para pemegang saham,” Ari menerangkan.

Diungkapkan Ari, sistem pertanggungjawaban pidana korporasi dalam hukum positif Indonesia selama ini masih menganut doktrin societas delinquere non potest. Artinya korporasi tidak dapat melakukan tindak pidana. Selain itu hukum pidana nasional masih menerapkan asas tiada pidana tanpa kesalahan dan asas legalitas.

Namun , lanjut Ari dalam pustaka hukum pidana modern, pelaku tindak pidana tidak selalu perlu melakukan kejahatan secara fisik sebagaimana pelaku tindak pidana konvensional. “Saya berharap hasil penelitian ini dapat menjadi masukan untuk lahirnya UU terkait korporasi yang mengatur pertanggungjawaban pidana pemegang saham,” tukasnya.

Continue Reading

Hukum & Kriminal

Calon Kapolri Diminta Ungkap Penyerang Pimpinan KPK

Published

on

By

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) butuh dukungan Polri dalam memberantas korupsi, khususnya dalam memastikan tidak ada yang mengganggu kinerja jajaran KPK.

Lembaga Antirasuah berharap banyak pada calon Kapolri, Komjen Idham Azis. Salah satunya KPK berharap Idham mampu mengusut pelaku penyerangan terhadap pimpinan KPK.

“Nah, ini tentu perlu dicari juga siapa pelakunya dan juga agar tidak ada teror-teror lain terhadap penegak hukum, baik terhadap Pimpinan dan pegawai KPK ataupun institusi penegak hukum yang lain,” kata juru bicara KPK Febri Diansyah di Kantor KPK, Jakarta Selatan, Rabu malam, 30 Oktober 2019.

Febri mengingatkan penyerangan terhadap dua pimpinan KPK, Ketua KPK Agus Rahardjo dan Wakil Ketua KPK Laode M. Syarief beberapa waktu lalu, belum diungkap. Kedua pimpinan itu menerima teror orang tidak dikenal di kediaman masing-masing.

Ada tas berisi bom palsu di rumah Agus dan lemparan bom molotov di kediaman Syarief. Hingga kini, Polri juga belum mengungkap pelaku teror itu.

Febri juga meminta Idham menuntaskan kasus penyiraman air keras pada penyidik KPK Novel Baswedan. Sebab belum ada titik terang terkait kasus ini. Febri juga mendengar kabar ada hasil investigasi tim teknis Polri yang sudah disampaikan ke Presiden.

“Kalau kami baca informasinya sudah ada laporan juga dari Polri pada Presiden,” kata Febri.

Pihaknya akan menunggu Presiden dan hal terkait penyelidikan kasus. Namun Febri juga berharap Idham bisa membawa perubahan dalam sinergi bersama KPK. Sebab harus ada koordinasi intens antara Polisi, KPK dan Kejaksaan Agung dalam penegakan hukum.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Asco Global

Trending