Kamis, 16 September 2021

Mayoritas Warga Australia Masih Suka Konsep Belanja Tradisional


Perilaku belanja online telah berevolusi dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini dipercepat karena adanya pandemi Covid-19 yang mengubah cara pandang konsumen Dalam survei ‘This is a store’ yang dilakukan oleh situs e-commerce, Shopify, 83 persen pembeli mengatakan sangat penting bila satu brand memiliki toko online.

Meskipun ada perubahan, sebagian besar orang Australia masih menganggap kegiatan berbelanja adalah aktivitas pergi ke toko fisik, bahkan angkanya hingga 77 persen. Kemungkinan besar mereka yang memiliki pandangan ini datang dari kalangan yang sudah berusia tua. Sementara para anak muda akan menyatakan sebaliknya.

“Orang Australia belum memperluas pandangan mereka tentang apa itu toko,” kata Direktur Pelaksana Shopify untuk Asia Pasifik Shaun Broughton, seperti dikutip dari Inside Retail Asia. Toko adalah Instagram, toko adalah Pinterest, toko online dan ruang fisik. Penelitian membuktikan bahwa orang Australia berbelanja di semua media ini, tetapi mereka masih menganggap toko itu berbentuk gedung.

Hampir setengah dari pembeli Australia sekarang menggunakan pencarian online dan situs website untuk menemukan brand-brand baru. Sementara tu dari sepuluh melakukan riset melalui media sosial. Mayoritas brand saat ini lebih mengutamakan promosi melalui platform online, baik di media sosial maupun website. Namun 18 persen responden survei mengatakan mereka takut atau tidak yakin dengan kualitas produk yang mereka beli secara online. Sementara 16 persen lainnya mengatakan ulasan buruk membuat mereka berhenti untuk membeli produk secara online. Kurangnya harga yang kompetitif (14 persen), biaya pengiriman, ketidaknyamanan, dan kurangnya rasa aman (12 persen) juga menghambat pembelanjaan online. “Merek perlu meniru pengalaman toko fisik sebanyak mungkin secara online, untuk memberikan kepastian kepada mereka yang tidak yakin tentang belanja online,” ujar Shaun.

Sumber : Kompas.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT