Connect with us

Ekonomi Global

Survei: Ekonomi AS Melambat Dua Tahun ke Depan

Published

on


Survei: Ekonomi AS Melambat Dua Tahun ke Depan

Mayoritas panelis melihat hambatan eksternal dari kebijakan perdagangan
dan perlambatan pertumbuhan global sebagai risiko-risiko penurunan utama terhadap pertumbuhan Washington

Finroll.com – Pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat diperkirakan akan melambat tajam selama dua tahun ke depan, sebuah survei oleh Asosiasi Nasional Ekonomi Bisnis (National Association of Business Economics/NABE) menunjukkan pada Senin (25/3) Waktu AS.

Menurut NABE Outlook Survey Maret 2019, pertumbuhan ekonomi AS, yang diukur dengan produk domestik bruto (PDB) riil, diproyeksikan melambat menjadi 2,4 persen pada 2019 dan semakin melambat menjadi 2,0 persen pada 2020.

Perkiraan untuk pertumbuhan 2018 setahun penuh adalah 2,9 persen, dan survei NABE Desember memproyeksikan bahwa pertumbuhan 2019 akan menjadi 2,7 persen. Survei terbaru, di mana total 55 peramal profesional disurvei, dilakukan antara 22 Februari hingga 7 Maret.

“Panel telah berubah kurang optimis tentang prospek sejak survei sebelumnya, karena tiga perempat responden melihat risiko-risiko miring ke sisi penurunan, dan hanya enam persen yang menganggap risiko-risiko ke sisi kenaikan,” kata Presiden NABE Kevin Swift.

Kebijakan perdagangan proteksionis AS terhadap mitra dagang utamanya ditambah dengan laju pertumbuhan yang lambat dari PDB dunia, telah dikutip oleh panelis sebagai alasan utama perlambatan tersebut.

“Mayoritas panelis melihat hambatan eksternal dari kebijakan perdagangan dan perlambatan pertumbuhan global sebagai risiko-risiko penurunan utama terhadap pertumbuhan,” kata Ketua Survei Gregory Daco.

Mengingat kebijakan perdagangan AS baru-baru ini dan reaksi negara-negara lain, 72 persen panelis telah menurunkan perkiraan mereka untuk 2019, dengan 58 persen dari mereka menurunkan perkiraan mereka sebesar 0,01 hingg 0,25 poin persentase, dan 13 persen sebesar 0,25 hingga 0,50 poin persentase, survei menemukan.

Para ekonom menempatkan peluang resesi mulai tahun 2019 sekitar 20 persen, dan kemungkinan resesi pada akhir 2020 sebesar 35 persen.

“Sebagian, ini mencerminkan kebijakan putar balik dovish Federal Reserve pada Januari,” kata Daco. “Mayoritas panelis mengantisipasi hanya satu kenaikan suku bunga lagi dalam siklus ini dibandingkan dengan tiga kenaikan yang diperkirakan dalam survei Desember.”

The Fed mempertahankan suku bunga tidak berubah setelah mengakhiri pertemuan kebijakan dua hari pada Rabu (20/3), dengan 11 dari 17 pejabat yang berpartisipasi dalam menetapkan kebijakan suku bunga memprediksi tidak ada kenaikan suku bunga sama sekali tahun ini, dan sisanya enam peserta meramalkan antara satu hingga dua kenaikan.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada konferensi pers Rabu (20/3) bahwa peserta Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) “sekarang melihat pertumbuhan 2019 sekitar dua persen, dengan tingkat pengangguran tetap di bawah empat persen,” dan tingkat inflasi inti, yang menghilangkan harga pangan dan energi yang fluktuatif , tetap mendekati dua persen.

Namun demikian, pemerintahan Trump menawarkan prospek yang jauh lebih cerah. Dalam Laporan Ekonomi terbaru dari Presiden — sebuah dokumen yang disusun oleh Dewan Penasihat Ekonomi Gedung Putih — pemerintah memperkirakan output ekonomi riil AS akan berkembang pada tingkat tahunan sebesar tiga persen antara 2018 dan 2029, dengan asumsi bahwa Kongres sepenuhnya menyetujui agenda ekonomi presiden.

[source: financeroll]

Ekonomi Global

Corona, China Akan Terbitkan Surat Utang 3,75 Triliun Yuan

Published

on

Pemerintah China akan menerbitkan surat utang (obligasi) senilai 3,75 triliun yuan atau US$526 miliar demi mendongkrak belanja atau pengeluaran sebagai pemulihan dampak virus corona.

Perdana Menteri China Li Keqiang menuturkan dana segar dari surat utang khusus itu akan digunakan untuk mengongkosi pengeluaran infrastruktur dalam pembangunan ekonomi setelah dilanda pandemi covid-19.

“China akan menerbitkan 3,75 triliun yuan dalam bentuk obligasi pemerintah khusus tahun ini,” ujarnya mengutip AFP, Jumat (22/5).

Jumlah tersebut meningkat lebih dari dua kali lipat dibandingkan tahun lalu sebesar 1,6 triliun yuan.

Menurut Li, dana yang dihimpun akan digunakan sebagai modal proyek, dengan prioritas, belanja barang untuk infrastruktur baru.

Sebelumnya diberitakan, fokus Pemerintah China dalam rangka pemulihan ekonomi usai covid-19 adalah pengeluaran fiskal. Selain itu, untuk meningkatkan lapangan pekerjaan. Ditargetkan, 9 juta lapangan kerja tercipta melalui program pemulihan.

China sendiri berencana mengerek defisit fiskalnya menjadi 3,6 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) tahun ini. Defisit itu lebih lebar ketimbang tahun lalu yang sebesar 2,8 persen. (CNN/ADAM)

Continue Reading

Ekonomi Global

Makin Panas! Trump Bakal Beri Sanksi ke China

Published

on

Hubungan Amerika Serikat dan China sepertinya bakal makin panas ke depan.

Para senator AS, dari partai Republik, mengusulkan undang-undang yang akan memberi wewenang kepada

Sanksi akan diberikan jika negeri Panda gagal memberikan laporan lengkap soal asal mula mewabahnya corona jenis baru (COVID-19).

Sanksi bisa berupa pembekuan aset, larangan perjalanan, pencabutan visa, pembatasan pinjaman untuk bisnis asal China oleh lembaga AS dan larangan listing di bursa.

Senator bernama Lindsey Graham itu mengatakan dirinya amat yakin ada manipulasi yang dilakukan Partai Komunis China yang menyebabkan virus masuk ke AS dan menewaskan 80 ribu orang.

“Saya yakin China tidak akan pernah bekerja sama secara serius dengan penyelidikan, kecuali dipaksa melakukannya,” tegasnya dikutip dari Reuters, Rabu (13/5/2020).

Apalagi, klaimnya, China selalu menolak peneliti asing masuk dn mempelajari wabah tersebut. Graham mengatan UU tersebut akan disebut sebagai “UU Pertanggungjawaban COVID-19”.

Jika disahkan, aturan ini akan meminta presiden untuk membuat ‘sertifikasi’ selama 60 hari, yang ditujukan kepada parlemen AS.

Sertifikasi itu berisi jawaban soal apakah benar China telah memberikan data yang lengkap terkait COVID-19 dalam penyelidikan yang dilakukan AS dan negara sekutu atau organisasi PBB yang terkait misalnya WHO.

Rancangan UU (RUU) ini juga akan menekan China untuk menutup semua pasar tradisional basah yang bisa membuat manusia terpapar penyakit.

China juga diminta membebaskan semua pendukung pro-demokrasi Hong Kong yang ditahan. Ini dilakukan sebagai upaya menekan laju penyebaran pandemi.

Sebagaimana diketahui, COVID-19 disebut berasal dari pasar ikan dan hewan langka di Wuhan, Provinsi Hubei, China bagian timur.

Saat ini berdasarkan data Worldometers, COVID-19 sudah menginfeksi 212 negara dan teritori. Jumlah pasien positif secara akumulatif mencapai 4 juta orang lebih.

Continue Reading

Ekonomi Global

Rencana Pelonggaran Lockdown Terbangkan Harga Minyak

Published

on

By

Finroll – Jakarta, Harga minyak mentah dunia melonjak pada perdagangan Selasa (5/5). Penguatan harga minyak ditopang rencana sejumlah negara di Eropa, Asia, dan negara bagian AS melonggarkan penguncian wilayah (lockdown).

Mengutip Antara, Rabu (6/5), minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli naik US$3,77 atau 13,86 persen ke posisi US$30,97 per barel. Sementara, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juni naik US$4,17 atau 20,45 persen ke US$24,56 per barel.

Reli ini memperpanjang kenaikan minyak mentah Brent menjadi enam hari berturut-turut. Sementara patokan WTI kini menguat selama lima sesi perdagangan berturut-turut. Italia, Spanyol, Nigeria, India, serta beberapa negara bagian AS termasuk Ohio, mulai mengizinkan sejumlah orang untuk kembali bekerja, membuka konstruksi, taman, dan perpustakaan. Namun, para pakar kesehatan memperingatkan bahwa langkah tersebut dapat menyebabkan infeksi virus corona meningkat kembali.

“Pasar mulai menyadari bahwa kehancuran permintaan mengerikan, tetapi sejumlah pemerintahan membuka kembali (lockdown) dan permintaan akan menjadi lebih baik,” kata analis senior di Price Futures Group Phil Flynn.

Presiden AS Donald Trump memuji langkah-langkah sejumlah negara bagian untuk membuka kembali ekonomi mereka. Lalu lintas kendaraan di sebagian besar AS, telah meningkat. Termasuk, negara bagian yang belum mencabut perintah tinggal di rumah.

Pelonggaran itu sejalan dengan pengurangan produksi. Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu seperti Rusia atau OPEC+ memangkas produksi 9,7 juta barel per hari di Mei dan Juni. Imbasnya, ekspor minyak mentah Arab Saudi pada Mei diperkirakan turun menjadi sekitar 6 juta barel per hari. Jumlah itu merupakan terendah dalam hampir satu dekade.

Namun, Kepala Eksekutif Vitol Russell Hardy memprediksi permintaan puncak minyak akan terkikis secara permanen. Permintaan minyak global merosot 26 juta menjadi 27 juta barel per hari pada April.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading
Advertisement

Advertisement

Trending