Connect with us

Traveling

Teka-teki Letak Kerajaan Mataram di Kotagede

Published

on


Finroll.com – Situs bekas bangunan Kerajaan Mataram Islam di Kotagede Yogyakarta belum ditemukan. Letak persis bangunan kerajaan yang berkuasa pada abang ke-16 itu hingga kini masih menjadi teka-teki.

Pemandu wisata Jelajah Pusaka Mataram, David Nugroho mengatakan ketiadaan peninggalan berupa bangunan dari Kerajaan Mataram Islam di Kotagede, Yogyakarta, bisa jadi karena bangunan pada masa itu terbuat dari kayu. “Jadi tak ada peninggalan bangunan yang tersisa,” kata David saat wisata Jelajah Pusaka Mataram pada Sabtu, 21 April 2019.

Kondisi ini berbeda dengan bangunan Kerajaan Mataram lain di berbagai daerah. Kerajaan Mataram sempat dipindahkan ke Karta pada 1613-1647, lalu ke Pleret di tahun 1647-1681. Baik di Kerto maupun Pleret, terdapat jejak kedigdayaan Kerajaan Mataram Islam.

David Nugroho menceritakan Kerajaan Mataram Islam di Kotagede berdiri di bekas hutan yang bernama Alas Mentaok. Nama mentaok diambil dari jenis tanaman yang kini langka. Di kompleks makam dan masjid Kotagede terdapat satu pohon mentaok. Beberapa tanaman mentaok lain ditanam untuk dilestarikan di depan Pasar Kotagede.

Pohon mentaok begitu tinggi. Daunnya agak lebar seperti daun salam. Konon, nama Mataram diambil dari kata mentaok arum atau mentaok yang harum. Kemudian menjadi Mentaram, lalu Mataram.

Kembali ke cerita Alas Mentaok yang menjadi asal usul titik Kerajaan Mataram Islam. Alas Mentaok adalah hadiah dari Raja Pajang Hadiwijaya kepada Ki Ageng Pemanahan yang telah mengalahkan musuh Kerajaan Pajang, Arya Penangsang. Namun saat tiba di Alas Mentaok untuk mendirikan padepokan, sudah ada orang lain yang menempati yaitu Ki Jayaprana.

Ki Jayaprana menolak pergi dari Alas Mentaok, kecuali Ki Ageng Pemanahan bisa memindahkannya dengan cara digendong. Dua orang yang sama-sama sakti itu kemudian saling beradu kekuatan. “Ki Ageng Pemanahan hanya mampu menggendong Ki Jayaprana sejauh sekitar 500 meter saja,” ucap David Nugroho.

Di tempat itulah Ki Jayaprana tinggal dan dikenal sebagai Kampung Jayapranan. Adapun Ki Ageng Pemanahan mendirikan padepokan yang menjadi cikal bakal Kerajaan Mataram Islam yang dipimpin raja pertama, yakni anaknya sendiri, Panembahan Senopati.

Kawasan kerajaan Mataram Islam itu sekarang bernama Kampung Ndalem yang berada di selatan Pasar Kotagede. Di sana, yang tersisa hanya sebagian benteng Cepuri dan batu andesit yang disebut Watu Gilang. Batu itu berwarna hitam berbentuk kotak ukuran 2 x 2 meter dengan ketebalan 30 sentimeter dan disimpan di dalam bangunan kecil di tengah jalan Kampung Ndalem. Tempat ini diyakini sebagai singgasana Panembahan Senopati.

Pada permukaan Watu Gilang terdapat ukiran berupa tulisan latin dengan huruf besar dalam empat bahasa. Istri juru kunci Situs Watu Gilang, Suheryanti menunjukkan ukiran tulisan yang sudah terlihat rusak itu. Bahasa Latin “ITA MOVETUR MUNDUS”, bahasa Prancis “AINSI VA LE MONDE”, bahasa Belanda “ZOO GAT DE WERELD”, dan bahasa Italia “COSI VAN IL MONDU”.

Keempat kalimat itu bermakna “demikianlah perubahan dunia”. Ditulis dengan bentuk melingkar. Bagian tengahnya ada tulisan Latin “AD AETERNAM SORTIS INFELICIS” yang artinya untuk memperingati nasib yang kurang baik. Juga ada gambar segitatiga-segitiga yang berjejeran seperti mata gergaji.

Business

Dalam 6 Bulan Pertama Tahun 2019, 50.000 Ton Kentang Beku Diekspor Ke Asia Tenggara

Published

on

Finroll.com — Selama enam bulan pertama tahun 2019, pemasok kentang Belgia mengirimkan 50.000 ton kentang beku, kentang goreng, dan produk terkait kentang lainnya ke Asia Tenggara.

Untuk Indonesia sendiri, lebih dari 10.000 ton kentang diekspor ke Indonesia. Ekspor ke Indonesia sendiri meningkat pesat terhitung hingga 15.000% selama 10 tahun terakhir.

Wilayah ASEAN menjadi target pasar yang besar untuk kentang Belgia selama dekade terakhir.

“Thailand, Malaysia, Indonesia, Vietnam, dan Filipina adalah pasar yang berkembang untuk produk kentang dari Eropa ini,” kata Hartwig Moyaert – Project Coordinator Promotion Vlam dalam keterangannya, Rabu (27/11/2019).

Pada 2010, pemasok Belgia hanya mengekspor 120 ton produk terkait kentang ke Indonesia. Pada 2018, jumlah ini naik menjadi 15.548 ton, meningkat hingga 15.000% dalam jangka waktu 10 tahun.

Dalam enam bulan pertama tahun 2019, pemasok kentang Belgia mengekspor lebih dari 10.000 ton kentang ke Indonesia.

Lima pemasok kentang Belgia terbesar adalah Agristo, Bart’s Potato Company, Clarebout Potatoes, Ecofrost dan Mydibel. Bisnis milik keluarga ini mengirimkan produk kentang bersertifikat halal di seluruh dunia.

Untuk mempromosikan kentang goreng Belgia di ASEAN, Original Belgian Fries turut berpatisipasi dalam Thaifex 2019 yang diadakan di Thailand dan telah diselenggarakan pada 26 Mei – 1 Juni 2019 di Bangkok, Thailand.

Selama 5 hari, lebih dari 1.300 koki berkompetisi dalam acara ini.

Setiap koki harus menyiapkan dua topping dan dua saus untuk dipadukan dengan kentang goreng bergaya Belgia.

Koki asal Korea, Hong Seongyun (A Chef Culinary Academy) memenangkan kompetisi dengan medali emas (skor di atas 89,99) dengan skor 90,00 yang terhitung sempurna. Hong Seongyum menyiapkan saus tomat (topping Western), saus keju (saus Western), bugogi gaya Korea (topping Asia), dan saus mayo lada hijau (saus Asia).(red)

Continue Reading

Traveling

Menatap Jejak Mak Erot, Legenda Pembesar Alat Vital Pria

Published

on

By

Lama tidak terdengar, Mak Erot jadi sorotan setelah Menteri Kesehatan RI, Terawan Agus Putranto menyebut wisata kebugaran. Mari telusuri jejak Mak Erot.

Mencoba menelusuri tempat dulu Mak Erot biasa membuka praktik di Kampung Cigadog, RT 05 RW 07 Desa Caringin, Kecamatan Cisolok. Sepanjang perjalanan menuju lokasi terlihat spanduk kecil yang menunjukan arah jalan menuju lokasi Mak Erot, namun bisa dipastikan lokasi tersebut bukan tempat praktik membesarkan alat vital pria yang asli.

“Memang banyak yang memasang nama mak, tapi kebanyakan hanya jasa antar. Karena mereka menentukan tarif antar yang harganya puluhan ribu sampai ratusan ribu. Kalau sekedar jasa seperti itu sebenarnya enggak masalah, yang jadi masalah ada juga yang malah membawa ke lokasi Mak Erot palsu karena banyak yang mengaku-aku sebagai turunan atau murid dari Mak Erot,” kata Alip Abdillah, salah seorang cucu asli keturunan Mak Erot kepada detikcom, Senin (25/11/2019).

Tempat praktik Mak Erot berada di persimpangan yang dikenal dengan sebutan Simpang Mak Erot. Persimpangan itu merupakan jalan yang bercabang salah satunya menuju ke Provinsi Banten dan cabang lainnya ke lokasi Kampung Cigadog.

Di kampung ini pula makam dari ahli pembesar alat vital pria itu berada, Mak Erot meninggal dunia pada tahun 2008 dalam usia 130 tahun.

“Almarhumah emak ninggalin ilmu dan kemampuan kepada beberapa anak dan cucunya secara langsung, salah satunya saya. Beliau bisa dikatakan legenda, buktinya kalau ada yang bicara memperpanjang atau memperbesar alat vital pasti kepikirannya sama keahlian emak,” lanjut Alip.

Alip menyebut dari sekian banyak cucu Mak Erot tidak semuanya ahli soal membesarkan dan membuat perkasa alat vital pria. Hanya ada 6 orang cucu saja yang menguasai, mereka adalah Asep Syahrudin, Ujang yang dikenal dengan panggilan Abah Dalem lalu Baban, Bibin dan Alip Abdillah yang dikenal dengan sebutan Abah Anom serta yang terakhir Saipulloh yang melesat dan lebih dulu dikenal karena dekat dengan kalangan artis dan pejabat.

“Memang emak tidak mewariskan ke semuanya, ada yang berperan mencari rempah kemudian mencampur ramuan ada yang bisa pemijatan hingga jampi-jampi khusus. Mungkin sejak dulu emak sudah mempertimbangkan generasi penerus keahliannya kelak,” ungkap Alip.

Hal senada diungkap cucu Mak Erot lainnya yaitu Ujang alias Abah Dalem, menurutnya hanya 6 cucu yang mendapat keahlian langsung dari sang nenek. 7 Orang Anak-anak emak malahan banyak yang tidak meneruskan kemampuan itu.

“Saya yang mewarisi tiga buah kayu yang dijadikan contoh alat ukur alat vital pria yang dulunya dipakai emak saat melakukan prosesi pengobatan. Jadi kalau ada tamu datang, bisa pilih mau ukuran yang mana. Sebenarnya ini tidak jadi patokan, malahan kebanyakan minta hanya untuk menambah vitalitas saat berhubungan badan saja,” ujarnya.

Continue Reading

Kuliner

Hadir Di Kawasan Kemang Jaksel, Kedai kopi Lain Hati Resmikan Kedai Yang Ke-222

Published

on

Finroll.com — Kedai Kopi Lain Hati sebuah brand waralaba kopi kekinian kerjasama dengan artis cantik sekaligus presenter Ririn Ekawati melaunching kedai kopinya yang ke 222, dibilangan Kemang Jakarta Selatan.

Deo Cardi Nathanael selaku Manager Marketing kedai Kopi Lain Hati menyampaikan, “ Puji Syukur hari ini kedai Lain Hati mengumumkan kehadiran kedai ke 222 kami selama 8 bulan sejak grand opening 15 April 2019 lalu.

“Selain kerjasama kemitraan, kerjasama dengan sosok Ririn Ekawati juga mencakup penunjukan Ririn sebagai brand ambassador Lain Hati, serta kolaborasi kehadiran empat menu racikan artis cantik yang menjadi menu baru di kedai Lain Hati,” ungkap Deo Cardi Nathanael saat launching Kedai Kopi Lain Hati di Kemang Jakarta, Rabu (20/11/2019).

Deo menjelaskan, kerjasama dengan sosok Ririn Ekawati ini bukan yang pertama bagi Lain Hati, sebelumnya kami juga bekerjasama memperkenalkan 4 produk racikan Ririn dan juga terkait pemilihan Ririn sebagai brand ambassador Lain Hati,” jelas Deo.

Sementara dalam kesempatan yang sama, Ririn Ekawati menyampaikan bahwa memiliki kedai kopi merupakan impiannya sejak lama. Hal tersebut terlaksana melalui kolaborasi dengan pihak Lain Hati,” imbuhnya.

“Awalnya boleh dibilang hanya ikut-ikutan, tapi gak tahu kenapa dikasih jalannya, terus sama kopi Lain Hati diajak kerjasama menjadi BA (Brand Ambassador) mereka,” ungkap Ririn.

Selain Kopi Lain Hati kita juga memperkenalkan 2 varian produk terbaru Lain Hati, yang berkolaborasi dengan brand cokelat Cadbury yakni Es Cucok Cadbury dan Es Kopi Jatuh Cinta Cadbury,” sambung Deo.

Kedua minuman tersebut menggunakan powder coklat Cadburry. “Kami ingin eksistensi di industri ini. Kalau brand lain menawarkan “Kenangan” dan Janji, kami justru menawarkan pindah ke Lain Hati, atau selingkuh,” pungkas Deo.(red)

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Asco Global

Trending