Connect with us

International

Temukan Retakan, Qantas Periksa Boeing 737

Published

on


Qantas akan melakukan pemeriksaan segera terhadap 33 unit pesawat Boeing 737 mereka menyusul temuan retakan atau celah struktural di satu unit pesawat 737 mereka selama pemeriksaan pemeliharaan terjadwal.

Pemeriksaan retakan di pesawat Boeing 737 Qantas:

– Retakan ditemukan di salah satu Boeing 737 yang memicu peninjauan
– Qantas mengatakan retakan itu tidak menimbulkan risiko langsung terhadap keselamatan di atas kapal
– Maskapai sekarang akan memeriksa 33 pesawat dari armadanya

Inspeksi total terhadap pesawat Boeing 737 ini dilakukan Qantas setelah munculnya kekhawatiran global tentang retakan pada beberapa pesawat Boeing 737 yang telah menyelesaikan lebih dari 30.000 kali lepas landas dan pendaratan.

Qantas mengatakan tidak ada satu pun pesawatnya yang telah menyelesaikan siklus penerbangan sebanyak itu, tetapi pihaknya telah menemukan celah atau retakan di salah satu pesawatnya selama pemeriksaan pemeliharaan rutin.

Atas temuan ini Qantas akan melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap 33 armada Boeing 737 mereka pada akhir minggu ini.

“Kami telah menemukan satu contoh retakan di pesawat yang memiliki siklus lepas landas dan pendaratan kurang dari 27.000, dan pesawat ini telah dihentikan pengoperasiannya dari layanan untuk perbaikan,” kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan kepada ABC.

“Tidak satu pun pesawat Boeing 737 Qantas yang memiliki siklus mencapai 30.000 lepas landas dan pendaratan. Namun, karena sangat prinsip kehati-hatian, kami akan melakukan pemeriksaan terhadap 33 unit pesawat Boeing 737 kami yang memiliki lebih dari 22.600 siklus pada akhir minggu ini ketimbang menunggu periode waktu tujuh bulan sebagaimana ketentuan.”

Maskapai Qantas juga menegaskan bahwa tidak ada risiko keamanan langsung yang terkait dengan retakan itu.

“Qantas tidak akan pernah mengoperasikan pesawat kecuali jika benar-benar aman untuk melakukannya,” kata pernyataan itu.

“Analisis terperinci oleh Boeing menunjukkan bahwa meskipun ada retakan, namun itu tidak serta merta membahayakan keselamatan pesawat, seperti tercermin dalam jangka waktu yang diberikan oleh regulator untuk melakukan pemeriksaan.

Advertisement Valbury

International

Presiden Libanon Tolak Penyelidikan Internasional Ledakan

Published

on

By

Presiden Libanon Michael Aoun. (AFP/JOSEPH EID)

Finroll.com, Jakarta – Presiden Libanon Michael Aoun menolak menolak segala bentuk penyelidikan internasional atas ledakan dahsyat di pelabuhan Beirut.

Aoun mengatakan serangan rudal atau kelalaian bisa menjadi penyebab terjadinya ledakan yang mengakibatkan 154 korban jiwa dan melukai lebih dari lima ribu lainnya. Menurut dia, campur tangan pihak asing dapat mengaburkan kebenaran.

Dia berjanji untuk segera mengusut tuntas penyebab insiden tersebut

Sejak awal readyviewed pemerintah Libanon menduga ledakan itu disebabkan oleh timbunan amonium nitrat yang disimpan di pelabuhan selama bertahun-tahun tanpa pengamanan memadai. Dilaporkan ada 2.750 ton amonium nitrat disimpan di gudang Pelabuhan Beirut itu.

Penyimpanan bahan kimia berdaya ledak tinggi itu pun memicu kemarahan warga Libanon. Aoun sendiri mengakui ada kesalahan dalam sistem pengawasan.

Meski demikian pemantik ledakan dari amonium nitrat yang tersimpan masih belum jelas.

Sejumlah petugas menyatakan ada pekerjaan perbaikan gudang baru-baru ini. Sementara, pihak lain menduga ada kembang api yang disimpan di tempat yang sama atau dekat lokasi penyimpanan bahan kimia berdaya ledak itu.

Amonium nitrat tersebut dilaporkan diangkut oleh kapal dagang berbendera Rusia milik Moldova, Rhosus. Kapal itu berangkat dari Batumi, Georgia menuju Mozambik pada 2013.

Karena terjadi beberapa kendala administrasi, finansial, dan protes dari awak, kapten kapal yang bernama Boris Prokoshev memutuskan singgah di Beirut pada 2013. Karena kapal melanggar sejumlah aturan maka amonium itu disita.

Dia juga membuka kemungkinan serangan rudal sebagai penyebab ledakan. “Ada dua kemungkinan, kelalaian atau serangan asing melalui rudal atau bom,” ujar Aoun seperti dikutip dari AFP, Sabtu (8/8).

Dugaan ledakan disebabkan oleh serangan sebelumnya digulirkan oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump. Dia mengklaim mendapat laporan dari militer bahwa dua ledakan besar yang terjadi di pelabuhan Beirut adalah sebuah serangan.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

International

Wisata Kembali Buka, 2 Kapal Pesiar Jadi Klaster Baru Corona

Published

on

By

Ilustrasi kapal pesiar. (Istockphoto/KenWiedemann)

Finroll.com, Jakarta –  Infeksi virus corona dilaporkan terdeteksi pada dua kapal pesiar yang masing-masing tengah berlayar di kawasan Artik dan Pasifik setelah wisata kembali dibuka.

Kedua kapal pesiar itu merupakan MS Roald Amundsen dan Paul Gauguin.

Setidaknya 40 penumpang dan kru MS Roald Amundsen dinyatakan positif terinfeksi Covid-19. Pihak berwenang tengah berusaha melakukan pelacakan kontak terhadap ratusan penumpang dari dua pelayaran yang baru-baru ini dilakukan kapal pesiar tersebut.

Empat kru MS Roald Amundsen dirawat di rumah sakit Norwegia pada Jumat pekan lalu setelah kapal berlabuh di pelabuhan Tromso. Keempat kru itu didiagnosa mengidap corona.

Sebanyak 32 dari 158 kru kapal lainnya juga turut terinfeksi Covid-19.

Meski terdapat kasus positif corona, pihak kapal mengizinkan 178 penumpang turun dan meninggalkan Tromso. Hal tersebut kian mempersulit pihak berwenang melacak kontak dan potensi penularan.

Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia (FHI) dan pemerintah Kota Tromso memaparkan berdasarkan pemeriksaan sejauh ini empat dari 387 penumpang MS Roald mengidap virus corona.

Ratusan penumpang itu melakukan perjalanan dengan dua kapal berbeda sejak 17 Juli.

“Kami memperkirakan akan menemukan lebih banyak penularan terkait pandemi ini,” ucap seorang eksekutif senior FHI, Line Vold.

Vold menuturkan telah mewajibkan seluruh penumpang melakukan karantina mandiri.

Pemilik MS Roald Amundsen dan 15 kapal lainnya, The Hurtigruten, menjadi perusahaan kapal pesiar pertama yang kembali beroperasi pada pertengahan Juni lalu setelah setop beroperasi selama tiga bulan karena pandemi corona.

Pada Maret lalu, Roald Amundsen sempat terdampar di lepas perairan Chile karena ditolak masuk ke pelabuhan negara itu setelah ada penumpang yang mengidap virus corona di atas kapal. Saat itu, kapal tersebut membawa lebih dari 100 penumpang.

Dikutip The Guardian, kapal pesiar Paul Gauguin berlabuh di Papeete, Tahiti, setelah sejumlah orang di atas kapal terdeteksi mengidap virus corona oleh dokter kapal.

Pihak berwenang Tahiti telah memerintahkan seluruh penumpang dan kru untuk tetap berada di atas kapal.

Paul Gauguin tengah berlayar di antara Bora Bora dan Kepulauan Rangiroa ketika dokter kapal menemukan satu kru kapal positif terinfeksi corona.

Kapal itu pun segera berbalik arah untuk kembali ke pelabuhan asal.

Hingga kini, belum diketahui berapa penumpang yang diangkut Paul Gauguin. Namun, beberapa pihak mengatakan kapal tersebut telah mengurangi jumlah penumpang dari kapasitas normalnya sebagai bagian dari protokol kesehatan yang diterapkan perusahaan.

Paul Gauguin kembali berlayar pada 18 Juli lalu untuk mengakomodasi wisatawan lokal. Kapal tersebut mulai menerima turis asing pada 29 Juli.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

International

Trump Segera Blokir, Microsoft Gerak Cepat Akuisisi TikTok

Published

on

By

Microsft gerak cepat untuk mengakuisisi Tiktok usai putusan Trump untuk segera memblokir aplikasi itu di AS (AP/Anjum Naveed)

Finroll.com, Jakarta – Microsoft menyatakan masih terus melanjutkan diskusi terkait akuisisi aplikasi besutan China, TikTok, di Amerika Serikat (AS).

Negosiasi Microsoft untuk mengakuisisi TikTok yang dimiliki oleh perusahaan China, ByteDance, ini dilakukan usai Trump mengancam akan melarang aplikasi tersebut beroperasi di AS.

Diskusi antara CEO Microsoft Satya Nadella dan Presiden AS Donald Trump, seakan menjadi lampu hijau bahwa Microsoft akan membeli TikTok di AS.

Pihak Microsoft rencananya akan mengundang investor AS lainnya untuk berpartisipasi secara minoritas dalam pembelian aplikasi ini.

“Microsoft akan bergerak cepat untuk melakukan diskusi dengan perusahaan induk TikTok, ByteDance, dalam beberapa minggu ini. Dan ditargetkan diskusi ini selesai, selambat-lambatnya pada 15 September 2020,” tulis Microsoft dalam unggahan di blog resmi, Minggu (2/8) kemarin.

Nantinya, kesepakatan antara Microsoft dan ByteDance, akan didasari oleh beragam hasil tinjuan dari Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS). Kesepakatan itu diajukan untuk negara Amerika Serikat, Kanada, Australia, dan Selandia Baru.

CFIUS dalam fungsinya sebagai lembaga negara yang bertanggung jawab menyelidiki kesepakatan investasi asing yang dapat mempengaruhi keamanan negara.

Microsoft bahkan berjanji, untuk memastikan bahwa semua data pribadi pengguna warga AS di TikTok akan tetap disimpan aman di database AS. Sementara data yang dicadangkan dan ditransfer keluar negara. Microsoft akan memastikan bahwa data pengguna tersebut dihapus dari server di luar negara.

Namun, Microsoft juga menekankan bahwa diskusi dengan TikTok masih pendahuluan dan tidak ada jaminan bahwa transaksi akan dilanjutkan.

Atas unggahan Microsoft, ByteDance tak langsung merespons dengan gamblang. ByteDance sendiri hanya menyebut pihaknya selalu berkomitmen menjadi perusahaan global. Hal ini tertulis pada akun ByteDance di Toutiao, yakni sebuah media sosial China yang diunggah Minggu (2/8), seperti dilansir CNN.

ByteDance juga sempat menyinggung bahwa saat ini mereka telah dihadapkan pada kesulitan kompleks sebab menyangkut konflik isu politik internasional yang cukup tegang.

Isu pembelian TikTok oleh Microsoft ini bergulir setelah Trump mengancam untuk memblokir aplikasi China itu di AS. Alasasanya, TikTok bisa menjadi alat bagi intelijen China.

Manajer umum TikTok untuk AS, Vanessa Pappas, membela diri dari tudingan itu dan mengatakan bahwa aplikasi mereka aman, seperti dilaporkan Wall Street Journal, Sabtu (1/8).

AS berpendapat, TikTok dan perusahaan perangkat lunak China lainnya yang beroperasi di AS seperti WeChat telah memberikan data pribadi warga AS kepada Partai Komunis China.

Sebelumnya, AS juga memblokir Huawei dari negara itu dengan alasan serupa. Akibatnya, Huawei tak bisa bekerjasama dengan perusahaan AS. Hal ini dilakukan AS sebagai buntut memanasnya hubungan bilateral AS dengan China.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading
Advertisement

Advertisement
Advertisement

Trending