Connect with us

Politik

Wiranto: Pemilu Untuk Memilih Pemimpin, Bukan Mengadu Pemimpin

Published

on


Wiranto: Pemilu Untuk Memilih Pemimpin, Bukan Mengadu Pemimpin

Finroll.com – Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Wiranto menyebut pemilu sebagai ajang memlih pemimpin, bukan mengadu antara pemimpin yang satu dengan pemimpin yang lain. Pemimpin, kata Wiranto, justru dihadapkan kepada rakyat untuk menampilkan gagasan, pengalaman dan track record untuk memimpin bangsa Indonesia ke depan.

“Pemilu hanya kewajiban konstitusional 5 tahun sekali untuk mengadakan arena untuk memilih pemimpin, bukan mengadu pemimpin. Pemimpin tidak diadu tetapi dipilih,” ujar Wiranto saat membuka Rapat Koordinasi (Rakornas) Bidang Kewaspadaan Nasional Dalam Rangka Pemantapan Penyelenggaraan Pemilu Serentak Tahun 2019 di Ballroom Grand Paragon Hotel, Jakarta, Rabu (27/3/2019).

Wiranto mengingatkan berbagai pemangku kepentingan terkait Pemilu agar tidak menjadikan pemilu senagai arena atau kesempatan untuk membuat pecah belah bangsa. Menurut dia, pemilu bukan kesempatan saling menghujat, saling memfitah, apalagi saling menjatuhkan.

“Pemimpin tidak saling berhadapan, tetapi berhaapan dengan publik, untuk menampilkan pengalamannya, manampilkan track record-nya, menampilkan perilaku, kompetensi, integritasnya, untuk ditonton masyarakat, dilihat masyarakat dan (akhirnya) dipilih masyarakat,” tandas Wiranto.

Karena itu, kata Wiranto, tidak ada alasan sebenarnya, hanya karena pemilu, masyarakat menjadi berseteru dan saling menghina. Dia menegaskan, pilihan boleh beda, tetapi kebersamaan tetap harus dijaga.

Baca Juga: Wiranto: Wilayah Rawan Konfilik Pemilu 2019 Sudah Dipetakan dan Dinetralisir

“Pilihan boleh berbeda, tetapi kebersamaan harus tetap terjaga. Beda pilihan itu biasa, yang penting jangan berkelahi, jangan memaksakan kehendak,” tutur Wiranto lagi.

Lebih lanjut, Wiranto mengatakan sebagai bangsa yang besar, Indonesia mampu mempertahankan persatuan dan kesatuan yang telah dijaga dan dirawat selama ini. Berkat persatuan itulah, Indonesia diakui dunia melalui Gallup Global Law and Order, yang menyematkan Indonesia sebagai negara dengan tingkat kepercayaan publik tertinggi di dunia, negara teraman Nomor 9 di dunia dengan index 89, negara dengan tujuan investasi Nomor 2 setelah Filipina.

“Indonesia meraih gelar sebagai negara dengan kepercayaan publik tertinggi nomor satu di dunia, negara tujuan investasi, dan lain sebagainya. Saya pesan, ini adalah capaian kita, jangan sampai dirusak oleh permusuhan dan perpecahan Pemilu,” pungkas Wiranto.

[source: beritasatu]

Politik

Sandiaga dan Lufti , Teman Nongkrong Erick Thohir Jadi Menteri

Published

on

Jakarta – Lewat instagram pribadinya @erickthohir, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengunggah foto saat dirinya masih muda. Dalam foto itu, tampak pula dua temannya yakni Sandiaga Uno dan Muhammad Luthfi.

Dalam keterangan foronya, Erick menyebutkan bahwa mereka adalah teman nongkrong bareng.

“Kayaknya asik nih recreate foto ini bareng bang @sandiuno dan Mas Lutfi? Dulu nongkrong bareng, berkarya bareng, sekarang bareng-bareng membantu pak @jokowi,” tulis Erick dalam akun Instagramnya, @erickthohir, Selasa (22/12/2020).

Seperti yang diketahui, saat ini, Sandiaga ditunjuk Presiden Joko Widodo sebagai Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Sandiaga menggantikan posisi Wishnutama Kusubandio.

Sandiaga Uno sebelumnya menjadi Wakil Gubernur DKI Jakarta dan Ketua Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi). Sandiaga juga mantan calon Wakil Presiden pada pemilihan Presiden tahun lalu.

Di sisi lain, Jokowi menunjuk Muhammad Luthfi sebagai Menteri Perdagangan untuk menggantikan Agus Suparmanto.

Luthfi saat ini menjabat sebagai Duta Besar Republik Indonesia untuk Amerika Serikat. Sebelumnya, dia pernah menjadi Menteri Perdagangan di masa pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), serta Dubes RI untuk Jepang.

Sumber Berita : Kontan.co.id

Continue Reading

Politik

Gibran Bantah Keras Terlibat Korupsi Bansos Covid

Published

on

Jakarta – Putra sulung Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka membantah dengan tegas bahwa dirinya terlibat dalam korupsi dana Bantuan Sosial (Bansos) Covid-19. Menurutnya, tudingan tersebut tak berdasar lantaran ia belum pernah bertemu dengan eks Menteri Sosial (Mensos) Juliari Peter Batubara.

“Itu enggak benar itu. Saya itu tidak pernah merekomendasikan atau memerintah atau ikut campur dalam urusan bansos ini. Itu berita yang tidak benar,” katanya usai menyalurkan bantuan asupan gizi kepada warga RT 01 RW 02, Kelurahan Banyuagung, Kecamatan Banjarsari, Senin (21/12).

Sebelumnya, Gibran disebut-sebut merekomendasikan PT Sri Rejeki Isman (Sritex) untuk mengerjakan pembuatan tas kain (goodie bag) bansos Covid-19.

Akan tetapi, Gibran membantah keras. Meski berstatus sebagai putra presiden Jokowi, Gibran mengaku tidak pernah bertemu dengan Juliari P Batubara. Apalagi berkomunikasi terkait pengadaan tas kain untuk penyaluran Bansos Covid-19.

“Kenal sih kenal. Tapi belum pernah ketemu sama sekali. Apalagi merekomendasikan goodie bag. Enggak pernah sekalipun,” ucap Gibran.

“Kalau mau korupsi kenapa baru sekarang, enggak dulu-dulu? Kalau pengen proyek ya proyek yang lebih gede. PLN, Pertamina, jalan tol. Itu nilainya triliunan. Tapi saya enggak pernah seperti itu,” sambungnya.

Gibran juga menampik isu bahwa uang hasil korupsi bansos Covid-19 mengalir ke sejumlah calon kepala daerah yang diusung PDIP di Pilkada 2020. Dia mempersilakan semua pihak untuk memeriksa aliran dana kampanye yang ia gunakan di Pilkada Kota Solo 2020.

“LHKPN, dana kampanye, silakan dicek saja. Semuanya online kok. kalau mau jelas ya ketemu Bu Roro (Bendahara DPC PDIP Solo, Roro Indradi Sarwo Indah). Saya nggak pernah ada yang ditutup-tutupi,” katanya.

Sementara itu, Ketua DPC PDIP Solo, FX Hadi Rudyatmo mengaku tidak tahu menahu mengenai

Menurutnya, dana operasional tim pemenangan PDIP Solo dihimpun dari patungan kader-kader PDIP.

“Kaos kita bikin sendiri, patungan kader partai, eksekutif, dan legislatif,” katanya.

Ia juga mengaku tidak pernah mencampuri dana kampanye yang dihimpun oleh Gibran dan timnya.

“Saya nggak ngerti, wong saya juga nggak pernah minta uang kok. Mas Gibran dananya dari mana ya silakan tanya ke sana sendiri. Tugas saya cuma memenangkan,” katanya.

Sumber Berita : CNN Indonesia

Continue Reading

Politik

Gibran Gunakan Hak Pilih di TPS 22 Manahan

Published

on

FINROLL.COM – Calon Walikota Solo nomor urut 1, Gibran Rakabuming Raka, menggunakan hak suaranya bersama istri, Selvi Ananda, di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 22, Kelurahan Manahan, Kecamatan Banjarsari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (9/12) pagi.

Berdasarkan pantauan putra sulung Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) itu tiba di TPS bersama Selvi sekitar pukul 08.30 WIB.

Gibran tiba menggunakan mobil Mitsubishi Pajero putih bernomor polisi AD 7777 VA miliknya diiringi beberapa mobil lain. Mobil milik Gibran parkir sekitar 100 meter dari TPS.

Pada kegiatan untuk menyalurkan hak suaranya tersebut, Gibran terlihat berbusana semiformal. Dia menggunakan kemeja garis-garis berwarna-warni. Dia memadukannya dengan celana panjang semata kaki dan sepatu sneaker. Sementara Selvi terlihat mengenakan blouse motif bunga dipadankan dengan kulot warna hitam.

Tak banyak bicara kepada wartawan, Gibran berjala bersama Selvi menuju TPS. Seperti warga lainnya, ia dan istri mencuci tangan sebelum memasuki area TPS 22. Selanjutnya, Gibran menjalani pemeriksaan suhu tubuh.

“36,5 derajat mas,” kata petugas TPS yang memeriksa menggunakan thermometer

Gibran mengangguk menyambut pemberitahuan petugas soal suhu tubuhnya tersebut.

Ia kemudian berjalan untuk mengambil sarung tangan plastik sekali pakai yang disediakan Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) setempat. Gibran dan Selvi sempat melambaikan tangan kepada wartawan yang meliput pencoblosan suara di TPS Gibran itu. Saat Gibran mengenakan sarung tangan plastik, adiknya, Kaesang Pangarep datang menyusul.

Gibran dan istrinya hanya berada di TPS sekitar 2 menit untuk menyalurkan suaranya. Ia langsung keluar untuk kembali ke kediamannya di Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari. Saat berada di pintu keluar TPS, belasan awak media berusaha mewawancarai anak Presiden Jokowi itu.

Namun Gibran enggan menanggapi panjang lebar. Ia beralasan timnya sudah menyiapkan acara jumpa pers di Posko Pemenangan sore nanti. Ia justru mengingatkan awak media untuk mematuhi protokol kesehatan dengan menjaga jarak.

“Jangan berkerumun. Nanti warga takut. Nanti sore saja,” katanya sambil berjalan menuju mobil.

Dalam Pilwalkot Solo ini, Gibran yang kini merupakan kader PDIP berpasangan dengan politikus PDIP Teguh Prakosa. Paslon ini bersaing dengan paslon independen Bagyo Wahyono-FX Supardjo (BaJo).

Continue Reading

Trending