Connect with us

Traveling

Keren, Wisata Berbasis Lahan Pertanian Mulai Dikembangkan di Kulon Progo

Published

on


Keren, Wisata Berbasis Lahan Pertanian Mulai Dikembangkan di Kulon Progo

Finroll.com – Masyarakat Desa Gejahan, di Kecamatan Ponjong, Kabupaten Gunung Kidul, DIY, saat ini tengah mengembangkan wisata berbasis lahan pertanian bernama Bulak Widoro. Pengembangan kawasan wisata pertanian ini ditujukan untuk meningkatkan perekomian petani lokal.

“Jadi ini awalnya untuk pertanian, tapi tingginya minat masyarakat datang kesini akhirnya digunakan untuk wisata juga,” ujar salah seorang warga dan penggagas wisata Bulak Widoro, Riptanto Edy di Gunung Kidul, yang dilansir dari Antara, Sabtu (3/11).

Ia menambahkan, untuk mempercantik keindahan di Bulak Widoro, warga pun membangun beberapa rumah kayu dan jembatan bambu yang ada di petak sawah. Kombinasi antara lingkungan asri, hamparan sawah, dan rasa tradisional yang ditampilkan lewat rumah bambu menjadi magnet tersendiri bagi pengunjung.

Baca Lainnya: Indonesia Masuk 10 Destinasi Terbaik, Lonely Planet : Pergilah ke Indonesia Sekarang!

Hal ini terbukti efektif, Edy mengaku saat ini lokasi tersebut makin ramai dikunjungi wisatawan yang berasal dari luar kota. Mereka rela datang jauh-jauh untuk berekreasi sekaligus belajar mengenai sistem pertanian di sawah.

“Wisatawan yang datang juga ada dari anak sekolah. Mereka ingin berwisata sekaligus belajar. Harapan kita semoga banyak pengunjung yang datang sehingga ekonomi rakyat meningkat,” harapnya.

Konsep wisata pertanian terpadu

Salah seorang penyuluh pertanian Desa Gejahan, Heru Prasetyo mengatakan, konsep yang ditawarkan kawasan pertanian Bulak Widoro merupakan penggabungan antara tanaman padi dan bunga.

“Disini tanaman bunganya bisa menarik capung dan tawon untuk datang, nah mereka juga bisa sekaligus memangsa hama yang ada di lahan pertaniannya,” jelasnya. Tidak hanya itu, sinergi antara generasi muda yang membangun lahan bunga oleh pemuda, dan lahan sawah oleh petani diharapkan bisa menarik pemuda untuk ikut bertani.

Baca Lainnya: Wisata Kereta Gantung di Pantai Timang yang Siap Uji Adrenalin

Hal serupa juga disebutkan oleh Camat Ponjong, Eko Sudarto. Ia sangat mengapresiasi langkah yang dilakukan oleh generasi muda untuk menggabungkan antara lahan pertanian dan wisata edukasi.

Traveling

UNESCO Menobatkan Kaldera Toba Sebagai Taman Bumi Dunia

Published

on

Finroll – Jakarta, Kaldera Toba ditetapkan sebagai UNESCO Global Geopark (Taman Bumi Dunia) pada Sidang ke-209 Dewan Eksekutif UNESCO di Paris, Prancis, Selasa (2/7).

Sebelum Kaldera Toba, Indonesia telah memiliki empat situs UNESCO Global Geopark lainnya, yakni, Batur, Cileteuh, Gunung Sewu, dan Rinjani.

Kaldera Toba berhasil masuk daftar UNESCO setelah dinilai dan diputuskan oleh UNESCO Global Geoparks Council pada Konferensi Internasional UNESCO Global Geoparks ke-IV di Lombok, Indonesia, pada 31 Agustus-2 September 2019.

Pemerintah Indonesia telah berhasil meyakinkan UNESCO bahwa Kaldera Toba memiliki kaitan geologis dan warisan tradisi yang tinggi dengan masyarakat lokal khususnya dalam hal budaya dan keanekaragaman hayati.

Dalam konteks inilah, negara anggota UNESCO mendukung Kaldera Toba dilestarikan dan dilindungi sebagai bagian dari UNESCO Global Geopark.

Penetapan Kaldera Toba sebagai UNESCO Global Geopark memberikan kesempatan pengembangan perekonomian dan pembangunan berkelanjutan bagi masyarakat setempat.

“Melalui penetapan ini, Indonesia dapat mengembangkan geopark Kaldera Toba melalui jaringan Global Geoparks Network dan Asia Pacific Geoparks Network khususnya dalam kaitan pemberdayaan masyarakat lokal,” tutur Duta Besar RI untuk UNESCO, Arrmanatha Nasir, melalui keterangan tertulisnya, Rabu (8/7).

“Terbuka juga peluang bagi masyarakat setempat untuk promosi budaya, produk lokal serta penciptaan lapangan pekerjaan yang lebih luas,” lanjutnya.

Penetapan Kaldera Toba sebagai UNESCO Global Geopark, merupakan proses panjang dari upaya bersama berbagai pemangku kepentingan baik pemerintah Pusat dan daerah maupun masyarakat setempat yang tinggal di kawasan danau Toba.

“Proses persiapan untuk mendapatkan pengakuan UNESCO bagi Kaldera Toba, menunjukkan komitmen tinggi dan kerja sama yang baik dari semua pihak di Indonesia sejak awal proses, dari pengumpulan data, menyelenggarakan berbagai workshop, penyusunan dan negosiasi dokumen nominasi untuk diajukan ke UNESCO,” kata Arrmanatha.

Kaldera Toba, Provinsi Sumatera Utara terbentuk dari ledakan super vulkanik 74.000 tahun lalu. Dasar kaldera tersebut dipenuhi dengan air dan menjadi danau terbesar di Indonesia.

Keindahan Kaldera Toba dan kekayaan budaya yang dimiliki menjadikan Danau Toba sebagai salah satu tujuan wisata andalan Indonesia yang masuk dalam daftar 10 Bali Baru.

Selain Kaldera Toba, Indonesia juga memiliki banyak kekayaan alam dan budaya yang masuk dalam daftar UNESCO, antara lain 10 warisan budaya tak benda, 9 situs warisan budaya dan alam, serta 16 cagar biosfer.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Traveling

Buka Kawasan Zona I, Candi Borobudur Siapkan Pemandu Untuk Turis

Published

on

By

Finroll, Jakarta – Candi Borobudur dibuka kembali pada kawasan Zona I untuk kunjungan wisatawan mulai Selasa (7/7), setelah penutupan tempat wisata pada 15 Maret 2020 lalu untuk mengantisipasi lonjakan infeksi virus Covid-19.

Pengunjung hanya bisa menyaksikan kemegahan candi Buddha terbesar di dunia saja dari area halaman, serta pengunjung belum diperbolehkan untuk naik ke Candi Borobudur.

Kepala Balai Konservasi Borobudur (BKB) Tri Hartono mengatakan, pengunjung masih dilarang untuk naik ke Candi Borobudur karena lorong-lorong di sana terbilang sempit yang menyebabkan sulitnya menjalankan protokol jarak sosial.

“Oleh karena itu kami juga meminta harus ada pemandu untuk menjelaskan mengenai Candi Borobudur ini, meskipun pengunjung hanya di halaman paling tidak bisa menggambarkan situasi sebenarnya atau ceriita relief Candi Borobudur,” ungkap Tri, seperti yang dikutip dari Antara pada Rabu (8/7).

Pengunjung yang akan naik ke Zona I hanya dapat berjumlah maksimal 20 orang dan harus dipandu oleh seorang pemandu yang bertarif Rp 100 ribu per kelompok.

“Alhamdulillah hari ini Zona I sudah dibuka sehingga kami bisa menyaksikan kemegahan Candi Borobudur dari dekat dan bisa berfoto bersama teman-teman meskipun tidak bisa naik candi,” tutur Asrul engunjung asal Tegal.

Sebagian besar pengunjung mengatakan untuk tarif Rp 100 ribu tidak akan tergolong berat jika dibagi setiap anggota kelompok misalnya 20 orang dan masing-masing membayar Rp 5.000.

Pembukaan tempat wisata ini berdasarkan surat dari Bupati Magelang 1 Juli 2020 mengenai izin penyelenggaraan kegiatan/usaha, BKB membuka zona I Candi Borobudur untuk kunjungan wisata.

“Pembukaan di Zona I karena masyarakat perlu mengenal lebih dalam tentang Candi Borobudur ini, tetapi karena kondisi pandemi COVID-19 maka protokol kesehatan tetap dilakukan, antara lain harus pakai masker, pengukuran suhu badan, tidak boleh berkerumun, menyiapkan tempat cuci tangan, dan jaga jarak,” kata Tri.

Pembukaan tersebut tetap mematuhi surat keputusan bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan serta Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif tentang panduan teknis pencegahan dan pengendalian COVID-19, serta instruksi Bupati Magelang tentang pedoman persiapan menuju tatanan normal baru produktif dan aman COVID-19 di Kabupaten Magelang beserta peraturan pelaksanaannya.

Source : CNN | Foto : Diadona|GoogleSearch

Continue Reading

Traveling

Kembali Dibuka Objek Wisata Air di Cipanas

Published

on

Finroll – Jakarta, Objek wisata air di Cipanas, Kabupaten Garut, Jawa Barat, kembali dibuka untuk umum sesuai keputusan pemerintah daerah dengan syarat tetap mematuhi protokol kesehatan guna mencegah penyebaran wabah COVID-19 di kawasan wisata itu.

Salah satu objek wisata air panas alami yang sudah buka pada Sabtu (4/7) yakni Cipanas Indah, dengan sejumlah pengunjung sudah mulai berdatangan untuk menikmati fasilitas pemandian air hangat.

“Sekarang sudah mulai banyak tamu atau wisatawan yang datang ke tempat kami, kebanyakan mereka berendam dan berenang saja,” kata Humas Cipanas Indah Garut Deni Rinjani, seperti yang dikutip dari Antara.

Ia menuturkan manajemen Cipanas Indah siap menerapkan protokol kesehatan bagi seluruh petugas dengan selalu menggunakan masker dan bagi pengunjung wajib diukur suhu tubuhnya dan cuci tangan sebelum masuk area kolam air panas.

Ia turut menyampaikan semua pihak harus bersama-sama menjaga kesehatan dan menerapkan protokol kesehatan agar terhindar dari wabah COVID-19 yang saat ini masih perlu diwaspadai.

“Kami mengimbau agar para pengunjung yang akan berkunjung ke Cipanas Indah baik yang ke hotel maupun kolam renang agar selalu menjaga diri dengan melakukan protokol kesehatan sesuai anjuran pemerintah,” kata anggota Badan Promosi Pariwisata Daerah Garut itu.

Selain Cipanas Indah, objek wisata ternama lain dan terbesar di kawasan Cipanas Garut yakni Taman Air Sabda Alam juga telah resmi dibuka.

“Setelah tiga bulan ditutup operasionalnya sekarang Alhamdulilah oleh pemerintah sudah diperbolehkan kembali dibuka,” kata Komisaris PT Taman Air Sabda Alam Amung Mamun.

Ia menyampaikan Taman Air Sabda Alam berani membuka untuk umum karena kondisi pandemi COVID-19 di Kabupaten Garut mulai membaik, bahkan kegiatan masyarakat sudah mulai normal.

Meski demikian, kata dia, penerapan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19 tetap dilakukan manajemen Taman Air Sabda Alam seperti memeriksa suhu tubuh untuk seluruh pengunjung.

“Kami menyiapkan hand sanitizer, tempat cuci tangan dan tempat disinfektan, kami juga menyiagakan tenaga kesehatan di lokasi wisata, jumlah pengunjung juga dibatasi,” katanya.

Bupati Garut Rudy Gunawan mengatakan, Pemkab Garut sebelumnya sudah terlebih dahulu membuka objek wisata alam, saat ini telah dibuka wisata air Sabda Alam di Cipanas Garut.

Ia menambahkan selain Sabda Alam, wisata air di Gunung Papandayan juga sudah dibuka dengan persyaratan wajib mematuhi protokol kesehatan.

“Sabda Alam telah dibuka karena sudah menerapkan protokol kesehatan, Gunung Papandayan juga sudah buka,” katanya.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading
Advertisement

Advertisement
Advertisement

Trending